JURNAL RISET GOOD CORPORATE GOVERNANCE

Peran Praktek Corporate Governance Sebagai Moderating
Variable dari Pengaruh Earnings Management Terhadap Nilai
Perusahaan

Vinola Herawaty
Universitas Trisakti, Indonesia
Email: vinolaherawaty@yahoo.com

ABSTRAK

Tujuan penelitian ini untuk mengetahui secara empiris pengaruh earnings management terhadap
nilai perusahaan, praktek corporate governance nilai perusahaan dan pengaruh praktek corporate
governance terhadap hubungan antara earnings management dan nilai perusahaan dan memahami
peranan praktek corporate governance terhadap praktek earnings management yang dilakukan yang
perusahaan dalam upaya meningkatkan nilai perusahaan. Hasil penelitian membuktikan corporate
governance berpengaruh secara signifikan terhadap nilai perusahaan dengan variabel komisaris independen
dan kepemilikan institusional. Kepemilikan manajerial akan menurunkan nilai perusahaan
sedangkan kualitas audit akan meningkatkan nilai perusahaan. Komisaris independen, kualitas audit
dan kepemilikan institusional merupakan variabel pemoderasi antara earnings management dan nilai
perusahaan sedangkan kepemilikan manajerial bukan merupakan variabel pemoderasi. Earnings
management dapat diminimumkan dengan mekanisme monitoring oleh komisaris independen, kualitas
audit dan institusional ownership
Kata kunci: corporate governance, earnings management, institusional ownership, komisaris
independen, kualitas audit

ABSTRACT

The objective of the empirical study is to examine the role of Corporate Governance Practices as a
variable that moderates the effect of Earnings Management to the value of the firm. The result gives the
evidence that corporate governance practices that have a significant impact to the value the firm are
outside independent director and institutional ownership, in the model regression with moderating
variable. It also indicates that Independent director, audit quality and institutional ownership are
moderating variables of the relationship between earnings management and the value of the firm, but not
the managerial ownership. Thus, earnings Management can be minimized with the monitoring
mechanism i.e. (1) independent director that can monitor the management of the company in aligning the
interest of principal and agent, (2) institutional ownership shareholders – the sophitisticed investor that
also monitor the management to decrease the motivation of management to manipulate Earnings and (3)
audit quality with the role of auditors to give the credibility of the reported financial statement by
management.
Keywords: corporate governance, earnings management, institutional ownership, outside independent
director, institutional ownership, audit quality

PENDAHULUAN

Salah satu cara yang dilakukan manajemen
dalam proses penyusunan laporan keuangan yang
dapat mempengaruhi tingkat laba yang ditampilkan
adalah earnings management yang diharapkan
dapat meningkatkan Nilai perusahaan pada
saat tertentu. Tujuan earnings management adalah
meningkatkan kesejahteraan pihak tertentu
walaupun dalam jangka panjang tidak terdapat
perbedaan laba kumulatif perusahaan dengan
laba yang dapat diidentifikasikan sebagai suatu
keuntungan (Fischer dan Rosenzweirg 1995; Scot
1997:294). Earnings management yang dilakukan
manajemen perusahaan akan meningkatkan nilai
perusahaan (Tobin’s Q) lalu kemudian akan turun
(Morck, Scheifer & Vishny 1988).
Earnings management dapat menimbulkan
masalah masalah keagenan (agency cost) yang
dipicu dari adanya pemisahan peran atau perbedaan
kepentingan antara pemegang saham
(principal) dengan pengelola/manajemen perusahaan
(agent). Manajemen selaku pengelola perusahaan
memiliki informasi tentang perusahaan
lebih banyak dan lebih dahulu daripada pemegang
saham sehingga terjadi asimetri informasi yang
memungkinkan manajemen melakukan praktek
akuntansi dengan orientasi pada laba untuk
mencapai suatu kinerja tertentu. Konflik keagenan
yang mengakibatkan adanya oportunistik
manajemen yang akan mengakibatkan laba yang
dilaporkan semu, sehingga akan menyebabkan
nilai perusahaan berkurang dimasa yang akan
datang ,
Teori agensi memberikan pandangan bahwa
masalah earnings management dapat diminimumkan
dengan pengawasan sendiri melalui good
corporate governance. Praktek earnings management
oleh manajemen dapat diminimumkan
melalui mekanisme monitoring untuk menyelaraskan
(alignment) perbedaan kepentingan pemilik
dan manajemen antara lain dengan; (1) memperbesar
kepemilikan saham perusahaan oleh
manajemen (managerial ownership) (Jensen
Meckling 1976); (2) kepemilikan saham oleh
institusional karena mereka dianggap sebagai
sophisticated investor dengan jumlah kepemilikan
yang cukup signifikan dapat memonitor manajemen
yang berdampak mengurangi motivasi
manajer untuk melakukan earnings management.
(Pratana dan Mas’ud 2003); (3) peran monitoring
yang dilakukan dewan komisaris independen
(Barnhart & Rosenstein 1998); (4) kualitas audit
yang dilihat dari peran auditor yang memiliki
kompetensi yang memadai dan bersikap independen
sehingga menjadi pihak yang dapat
memberikan kepastian terhadap integritas angkaangka
akuntansi yang dilaporkan manajemen
(Mayangsari 2003).
Praktek corporate governance memiliki
hubungan yang signifikan terhadap earnings
management seperti penelitian yang dilakukan
Watfield et al 1995, Gabrielsen et al 1997, Wedari
2004. Sedangkan menurut Siregar dan Bachtiar
2004; Darmawati 2003, tidak terdapat hubungan
yang signifikan antara praktek corporate governance
terhadap earnings management. Konflik
keagenan yang mengakibatkan adanya sifat
opportunistic manajemen akan mengakibatkan
rendahnya kualitas laba. Rendahnya kualitas laba
akan dapat membuat kesalahan pembuatan
keputusan kepada para pemakainya seperti para
investor dan kreditor, sehingga nilai perusahaan
akan berkurang.
Berdasarkan uraian tentang praktek earnings
management terdapat potensi bahwa peran corporate
governance sebagai pereda praktek earnings
management yang dilakukan manajemen sehingga
pertanyaan penelitian adalah: 1) apakah earnings
management berpengaruh positif terhadap nilai
perusahaan 2) apakah praktek Corporate Governance
berpengaruh positif baik secara bersamasama
maupun parsial terhadap nilai perusahaan
3) Apakah pengaruh earnings management
terhadap nilai perusahaan diperlemah dengan
praktek corporate governance yang diproksi
dengan komisaris independen, kepemilikan
manajerial, kepemilikan institusional dan kualitas
audit?
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui
secara empiris (1) pengaruh earnings
management terhadap nilai perusahaan (2)
pengaruh praktek corporate governance berpengaruh
baik secara bersama-sama maupun
parsial terhadap nilai perusahaan (3) pengaruh
praktek corporate governance terhadap hubungan
antara earnings management dan nilai perusahaan.
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan
kontribusi pemikiran kepada (1) para pemakai
laporan keuangan dan manajemen perusahaan
dalam memahami peranan praktek corporate
governance terhadap praktek earnings management
yang dilakukan yang perusahaan dalam
upaya meningkatkan nilai perusahaan. (2) pengembangan
ilmu mengenai positif accounting
theory khususnya agency theory dan corporate
governance theory, sehingga dapat memperoleh
permodelan-permodelan praktek corporate governance
yang secara konseptual berpengaruh
terhadadap earnings management serta dampaknya
pada nilai perusahaan.

TEORI AGENCY

Perspektif teori agensi merupakan dasar yang
digunakan untuk memahami isu corporate
governanace dan earnings management. Adanya
pemisahan kepemilikan oleh principal dengan
pengendalian oleh agen dalam sebuah organisasi
cenderung menimbulkan konflik keagenen diantara
principal dan agen. Jensen dan Meckling
(1976), Watts & Zimmerman (1986) menyatakan
bahwa laporan keuangan yang dibuat dengan
angka-angka akuntansi diharapkan dapat meminimalkan
konflik diantara pihak-pihak yang
berkepentingan. Dengan laporan keuangan yang
dilaporkan oleh agen sebagai pertanggung
jawaban kinerjanya, principal dapat menilai,
mengukur dan mengawasi sampai sejauh mana
agen tersebut bekerja untuk meningkatkan
kesejahteraannya serta sebagai dasar pemberian
kompensasi kepada agen.
Corporate governance yang merupakan konsep
yang didasarkan pada teori keagenan, diharapkan
bisa berfungsi sebagai alat untuk memberi
keyakinan kepada investor bahwa mereka akan
menerima return atas dana yang mereka
investasikan. Corporate governance berkaitan
dengan bagaimana investor yakin bahwa manajer
akan memberikan keuntungan bagi investor,
yakin bahwa manajer tidak akan mencuri/
menggelapkan atau menginvestasikan ke dalam
proyek-proyek yang tidak menguntungkan berkaitan
dengan dana /kapital yang telah ditanamkan
oleh investor dan berkaitan dengan bagaimana
para investor mengendalikan para manajer
(Sheifer dan Vishny 1997).

CORPORATE GOVERNANCE

Penelitian mengenai corporate governance
menghasilkan berbagai mekanisme yang bertujuan
untuk meyakinkan bahwa tindakan manajemen
selaras dengan kepentingan shareholders
(terutama minority interest). Mekanisme corporate
governance dibagi menjadi dua kelompok: (1)
berupa internal mechanism (mekanisme internal)
seperti komposisi dewan direksi/ komisaris,
kepemilikan manajerial dan kompensasi eksekutif
(2) external mechanisms seperti pengendalian oleh
pasar dan level debt financinG. (Barnhart &
Rosentein 1998), Utama (2003). Prinsip-prinsip
corporate governance yang diterapkankan memberikan
manfaat diantaranya yaitu: (1) meminimalkan
agency costs dengan mengontrol konflik
kepentingan yang mungkin terjadi antara
prinsipal dengan agen; (2) meminimalkan cost of
capital dengan menciptakan sinyal positif kepada
para penyedia modal; (3) meningkatkan citra
perusahaan; (4) meningkatkan nilai perusahaan
yang dapat dilihat dari cost of capital yang rendah,
dan (5) peningkatan kinerja keuangan dan
persepsi stakeholder terhadap masa depan
perusahaan yang lebih baik.
Earnings Management
Para manajer memiliki fleksibilitas untuk
memilih beberapa alternatif dalam mencatat
transaksi sekaligus memilih opsi-opsi yang ada
dalam perlakuan akuntansi. Fleksibilitas ini
digunakan oleh manajemen perusahaan untuk
mengelola laba. Perilaku manajemen yang mendasari
lahirnya manajemen laba adalah perilaku
opportunistic manajer dan efficient contracting.
Sebagai perilaku opportunistic, manajer memaksimalkan
utilitasnya dalam menghadapai kontrak
kompensasi dan hutang dan political cost (Scott
2000). Perilaku oportunis ini direflesikan dengan
melakukan rekayasa keuangan dengan menerapkan
income increasing atau income decraesing
decretionary accrual. Sedangkan sebagai efficient
contracting yaitu meningkatkan keinformatifan
laba dalam mengkomunikasikan informasi privat.
Perilaku manajemen oportunis dikenal dengan
istilah earnings management, oleh Healy dan
Wahlen (2000:368) didefinisikan sebagai berikut:
earnings management terjadi ketika manajemen
menggunakan judgment dalam pelaporan keuangan
yang dapat merubah laporan keuangan
sehingga menyesatkan pihak-pihak yang berkepentingan
dengan perusaaan.

Nilai Perusahaan

Salah satu alternatif yang digunakan dalam
menilai nilai perusahaan adalah dengan menggunakan
Tobin’s Q. Rasio ini dikembangkan oleh
Profesor James Tobin (1967). Rasio ini merupakan
konsep yang berharga karena menunjukkan
estimasi pasar keuangan saat ini tentang nilai
hasil pengembalian dari setiap dolar investasi
inkremental. Jika rasio-q diatas satu, ini menunjukkan
bahwa investasi dalam aktiva menghasilkan
laba yang memberikan nilai yang lebih
tinggi daripada pengeluaran investasi, hal ini akan
meransang investasi baru. Jika rasio-q dibawah
satu, investasi dalam aktiva tidaklah menarik.
Jadi rasio-q merupakan ukuran yang lebih
teliti tentang seberapa efektif manajemen memanfaatkan
sumber-sumber daya ekonomis dalam
kekuasaannya. Penelitian yang dilakukan oleh
Copeland (2002), Lindenberg dan Ross (1981) yang
dikutip oleh Darmawati (2004), menunjukkan
bagaimana rasio-q dapat diterapkan pada masingmasing
perusahaan. Mereka menemukan bahwa
beberapa perusahaan dapat mempertahankan
rasio-q yang lebih besar dari satu. Teori ekonomi
mengatakan bahwa rasio-q yang lebih besar dari
satu akan menarik arus sumber daya dan
kompetisi baru sampai rasio-q mendekati satu.
Seringkali sukar untuk menentukan apakah rasioq
yang tinggi mencerminkan superioritas manajemen
atau keuntungan dari dimilikinya hak
paten.

Earnings Management dan Nilai Perusahaan

Manajer sebagai pengelola perusahaan lebih
banyak mengetahui informasi internal dan
prospek perusahaan di masa yang akan datang
dibanding pemilik (pemegang saham) sehingga
menimbulkan asimetri informasi. Manajer diwajibkan
memberikan sinyal mengenai kondisi
perusahaan kepada pemilik. Sinyal yang diberikan
merupakan cerminan nilai perusahaan melalui
pengungkapan informasi akuntansi seperti
laporan keuangan. Laporan keuangan tersebut
penting bagi pengguna eksternal perusahaan
karena kelompok itu berada dalam kondisi yang
paling tidak tinggi tingkat kepastiannya (Ali 2002)

Asimetri antara manajemen dan pemilik
memberikan kesempatan pada manajer untuk
melakukan earnings management untuk meningkatkan
nilai perusahaan pada saat tertentu
sehingga dapat menyesatkan pemilik (pemegang
saham) mengenai nilai perusahaan sebenarnya.
Sloan (1996) menguji sifat kandungan informasi
komponen akrual dan komponen aliran kas
apakah terefleksi dalam harga saham. Terbukti
bahwa kinerja laba yang berasal dari komponen
akrual sebagai aktifitas earnings management
memiliki persistensi yang lebih rendah dibanding
aliran kas. Laba yang dilaporkan lebih besar dari
aliran kas operasi yang dapat meningkatkan nilai
perusahaan saat ini
Hipotesis 1: Earnings management berpengaruh
positif terhadap Nilai perusahaan.
Corporate Governance dan Nilai Perusahaan
Dalam perspektif teori agensi, agen yang risk
adverse dan cenderung mementingkan dirinya
sendiri akan mengalokasikan resources dari
investasi yang tidak meningkatkan nilai perusahaan
ke alternatif investasi yang lebih
menguntungkan. Permasalahan agensi akan
mengindikasikan bahwa nilai perusahaan akan
naik apabila pemilik perusahaan bisa mengendalikan
perilaku manajemen agar tidak menghamburkan
resources perusahaan, baik dalam
bentuk investasi yang tidak layak maupun dalam
bentuk shirking. Corporate governance merupakan
suatu sistem yang mengatur dan mengendalikan
perusahaan yang diharapkan dapat memberikan
dan meningkatkan nilai perusahaan kepada para
pemegang saham. Dengan demikian, penerapan
good corporate governance dipercaya dapat
meningkatkan nilai perusahaan.
Silveira dan Barros (2006) meneliti pengaruh
kualitas corporate governance terhadap nilai pasar
atas 154 perusahaan Brazil yang terdaftar di
bursa efek pada tahun 2002. Mereka membuat
suatu governance index sebagai ukuran atas
kualitas corporate governance. Sedangkan ukuran
untuk market value perusahaan adalah dengan
menggunakan dua variabel yaitu Tobin’s Q dan
PBV. Temuan yang diperoleh menunjukkan
adanya pengaruh kualitas CG yang positif dan
signifikan terhadap nilai pasar perusahaan
Black, Jang, and Kim (2005) membuktikan
bahwa corporate governance index secara keseluruhan
merupakan hal penting dan menjadi
salah satu faktor penyebab yang dapat menjelaskan
nilai pasar bagi perusahaan-perusahaan
independen di Korea.
Johnson et al (2000) memberikan bukti bahwa
rendahnya kualitas corporate governace dalam
suatu negara berdampak negatif pada pasar
saham dan nilai tukar mata uang negara
bersangkutan pada masa krisis di Asia. Dengan
ukuran variabel corporate governance yang
digunakan seperti La Porta et al (1998) yang
terdiri dari judicial efficiency, corruption, rule of
law, enforceable minority shareholder rights,
antidirector rights, creditor rights dan accounting
standards, menunjukkan bahwa variabel-variabel
corporate lebih bisa menjelaskan variasi
perubahan nilai tukar mata uang dan kinerja
pasar modal, dibanding dengan variabel-variabel
makro.
Klapper dan Love (2002) menemukan adanya
hubungan positif antara corporate governance
dengan kinerja perusahaan yang diukur dengan
return on asets (ROA) dan Tobin’s Q. Penemuan
penting lainnya adalah bahwa penerapan
corporate governance di tingkat perusahaan lebih
memiliki arti dalam negara berkembang dibandingkan
dalam negara maju. Hal tersebut menunjukkan
bahwa perusahaan yang menerapkan
corporate governance yang baik akan memperoleh
manfaat yang lebih besar di negara-negara yang
lingkungan hukumnya buruk.
Hipotesis 2: praktek corporate governance berpengaruh
positif baik secara bersamasama
maupun parsial terhadap Nilai
perusahaan
Dengan alasan meningkatkan nilai perusahaan,
manajemen melakukan tindakan oportunis
dengan melakukan earnings management. Oleh
karena itu adanya praktek corporate governance di
perusahaan akan membatasi earnings management
karena adanya mekanisme pengendalian
dalam perusahaan tersebut. Praktek corporate
governance dapat diproksi dengan komisaris
independen, kepemilikan manajerial, kepemilikan
institusional dan kualitas audit.

Kepemilikan Institusional

Investor institusional yang sering sebut
sebagai investor yang canggih (sophisticated)
sehingga seharusnya lebih dapat menggunakan
informasi periode sekarang dalam memprediksi
laba masa depan dibanding investor non instusional.
Balsam et al (2002) menemukan hubungan
yang negatif antar discretionary accrual yang tidak
diekspektasi dengan imbal hasil di sekitar tanggal
pengumuman karena investor institusional
mempunyai akses atas sumber informasi yang
lebih tepat waktu dan relevan yang dapat
mengetahui keberadaan pengelolaan laba lebih
cepat dan lebih mudah dibandingkan investor
individual. Hasil penelitian Jiambavo et al (1996)
menemukan bahwa nilai absolut diskresioner
berhubungan negatif dengan kepemilikan institusional.
Hasil hasil penelitian tersebut menyatakan
bahwa ada efek feedback dari kepemilikan
instusional yang dapat mengurangi pengelolaan
laba yang dilakukan perusahaan. Jika pengelolaan
laba tersebut efisien maka kepemilikan institusional
yang tinggi akan meningkatkan pengelolaan
laba tetapi jika pengelolaan laba yang
dilakukan perusahaan bersifat oportunis maka
kepemilikan institusional yang tinggi akan
mengurangi earnings management.

Kepemilikan Manajerial

Jensen dan Meckling (1976) menemukan
bahwa kepemilikan manajerial berhasil menjadi
mekanisme untuk mengurangi masalah keagenan
dari manajer dengan menyelaraskan kepentingankepentingan
manajer dengan pemegang saham.
Penelitian mereka menemukan bahwa kepentingan
manajer dengan pemegang saham eksternal
dapat disatukan jika kepemilikan saham oleh
manajer diperbesar sehingga manajer tidak akan
memanipulasi laba untuk kepentingannya. Dalam
kepemilikan saham yang rendah, maka insentif
terhadap kemungkinan terjadinya perilaku
oportunistik manajer akan meningkat (Shleifer
dan Vishny 1986). Watfield et al (1995) dalam
penelitiannya yang menguji kepemilikan manajerial
dengan discretionary accrual dan kandungan
informasi laba menemukan bukti bahwa kepemilikan
manajerial berhubungan dengan negatif
dengan discretionary accrual. Demikian halnya
penelitian oleh Midiastuty dan Machfoedz (2003)
menyatakan bahwa kepemilikan manajerial
merupakan salah satu mekanisme yang dapat
membatasi perilaku oprtunistik manajer dalam
bentuk earnings management, walaupun Wedari
(2004) menyimpulkan bahwa kepemilikan manajerial
juga memiliki motif lain. Dalam penelitian
ini mengacu pada teori yang ada yang menyatakan
kepemilikan manajerial dapat berfungsi
sebagai mekanisme corporate governanace sehingga
dapat mengurangi tindakan manajer dalam
memanipulasi laba. Hal ini berarti kepemilikan
manajerial berhubungan negatif dengan earnings
management.

Kualitas Audit

Teoh dan Wong (1993) berargumen bahwa
kualitas audit berhubungan positif dengan
kualitas earnings yang diukur dengan Earnings
Response Coeficient (ERC). Karena pada saat
penelitian ini Big six telah berubah menjadi big
four, juga diduga bahwa klien dari auditor non big
four cenderung lebih tinggi dalam melakukan
earnings management. Hal ini berarti kualitas
audit berhubungan negatif dengan earnings
management. Walaupun demikian untuk kasus
Indonesia sebagaimana penelitian yang dilakukan
Siregar dan Utama (2006) tidak menemukan
pengaruh yang signifikan dengan earnings
management yang dilakukan perusahaan.

Komisaris Independen

Klein (2002a) dalam penelitiannya membuktikan
bahwa besarnya discretionary accrual lebih
tinggi untuk perusahaan yang memiliki komite
audit yang terdiri dari sedikit komisaris independen
dibanding perusahaan yang mempunyai
komite audit yang terdiri banyak komisaris
independen. Hal ini mendukung penelitian
Dechow et al (1996) bahwa perusahaan memanipulasi
laba lebih besar kemungkinannya apabila
memiliki dewan komisaris yang didominasi oleh
manajemen dan lebih besar kemungkinannya
memiliki Chief Executive Officer (CEO) yang
merangkap menjadi chairman of board. Hal ini
berarti tindakan memanipulasi akan berkurang
jika struktur dewan direksi berasal dari luar
perusahaan. Jika fungsi independensi dewan
direksi cenderung lemah, maka ada kecendrungan
terjadinya moral hazard yang dilakukan oleh para
direktur perusahaan untuk kepentingannya melalui
pemilikan perkiraan-perkiraan akrual yang
berdampak pada manajemen laba dan konsisten
dengan Wedari (2004) yang menyimpulkan bahwa
komisaris independen berpengaruh negatif dan
signifikan terhadap discretionary accruals.
Perusahaan yang menyelenggarakan sistem
corporate governance diyakini akan membatasi
pengelolaan laba yang oportunis. Oleh sebab itu,
semakin tinggi kualitas audit, semakin tinggi
proporsi komisaris independen, kepemilikan
manajerial, semakin kecil kemungkinan earnings
management dilakukan. Hubungan negatif antara
corporate governanace dan earnings management
ini dapat memperlemah pengaruh antara earnings
management dan nilai perusahaan
Hipotesis 3 : Pengaruh earnings management terhadap
nilai perusahaan diperlemah
dengan adanya praktek corporate
governance

METODE PENELITIAN

Populasi dalam penelitian ini adalah perusahaan-
perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek
Jakarta. Pengambilan sampel dilakukan dengan
menggunakan metode random sampling. Dalam
pengambilan sampel dilakukan dengan menggunakan
random sampling dengan kriteria sebagai
berikut: 1) Perusahaan non keuangan yang
telah listing di Bursa Efek Jakarta tahun 2004,
2005, dan 2006, 2) perusahaan yang menerbitkan
laporan tahunan (annual report) yang berakhir
pada tanggal 31 Desember selama periode
pengamatan 2004, 2005, dan 2006. Proses
pengambilan dilakukan secara random, 3) perusahaan
yang memiliki data mengenai komisaris
independen, Kepemilikan Institusional, kepemilikan
manajerial dan auditor.
Data yang digunakan dalam penelitian ini
data sekunder yaitu laporan keuangan yang
diperoleh dari Pusat Referensi Pasar Modal Bursa
Efek Indonesia. Laporan keuangan tahunan
diterbitkan perusahaan-perusahaan yang terdaftar
di BEJ, Indonesian Capital Market Directory
(ICMD), JSX Statistics, Fact Book dan Daftar
Kurs Efek (DKE).
Earnings management diproksi dengan
discretionary accrual dengan menggunakan model
Jones yang dimodifikasi (Dechow et al 1995)
TAC = NIit – CFOit (1)
Nilai total akrual (TA) diestimasi dengan
persamaan regresi OLS sebagai berikut:
TAit/Ait-1 = β1 (1/Ait-1 ) + β2 (Δ Revit/Ait-1 ) + β3
(PPEit/Ait-1 ) + e (2)
Dengan menggunakan koefisien regresi diatas
nilai non discretionary accruals (NDA) dapat
dihitung dengan rumus :
NDAit = β1(1/Ait-1 ) + β2(ΔRevit/Ait-1-ΔRecit/Ait-1) +
β3(PPEit/Ait-1) + e (3)
DAit = TAit /Ait-1 – NDAit-1 (4)
Corporate governance merupakan seperangkat
peraturan yang menetapkan hubungan antara
pemegang saham, pengurus, pihak kreditur, karyawan
serta pemegang kepentingan internal dan
eksternal lainnya sehubungan dengan hak-hak
dan kewajiban mereka atau sistem yang
mengarahkan dan mengendalikan perusahaan.
Yang termasuk dalam corporate governance
diproksi dengan komisaris independen, kepemilikan
manajerial, kepemilikan institusional dan
kualitas audit. Komisaris independen yang
memiliki sekurang-kurangnya 30% (tiga puluh
persen) dari jumlah seluruh anggota komisaris,
berarti telah memenuhi pedoman good corporate
governance guna menjaga independensi,
pengambilan keputusan yang efektif, tepat, dan
cepat.
Adanya kepemilikan institusional dapat memantau
secara profesional perkembangan investasi
karena tingkat pengendalian terhadap manajemen
sangat tinggi sehingga potensi kecurangan
dapat ditekan.
Kepemilikan manajerial adalah besarnya
jumlah saham yang dimiliki manajemen dari total
saham yang beredar. Kepemilikan saham yang
besar dari segi nilai ekonomisnya memiliki insentif
menyelaraskan kepentingan dengan principles.
Untuk mengukur kualitas audit digunakan
ukuran Kantor Akuntan Publik (KAP). Jika
perusahaan diaudit oleh KAP besar pada saat
penelitian ini yaitu KAP big four maka kualitas
auditnya tinggi dan jika diaudit oleh KAP non big
four (KAP kecil) maka kualitas auditnya rendah.
Banyak penelitian menemukan kualitas audit
berkorelasi positif dengan kredibilitas auditor dan
berkorelasi negatif dengan kesalahan laporan
keuangan. Laporan keuangan yang berkualitas
merupakan salah satu elemen penting dari
corporate governance.
Nilai perusahaan merupakan variabel dependen
yang diukur dengan menggunakan Tobin’s Q
yang dihitung dengan menggunakan rumus:
MVE + D
Q ________________
BVE + D
Di mana:
Q = Nilai perusahaan
MVE = Nilai pasar ekuitas (Equity Market Value)
D = Nilai buku dari total hutang
BVE = Nilai buku dari ekuitas (Equity Book
Value)
Market Value Equity (MVE) diperoleh dari
hasil perkalian harga saham dan penutupan
(closing price) akhir tahun dengan jumlah saham
yang beredar pada akhir tahun. BVE diperoleh
dari selisih total asset perusahaan dengan total
kewajibannya.
Ukuran perusahaan diukur dari natural
logaritma nilai pasar ekuitas perusahaan pada
akhir, yaitu jumlah saham beredar pada akhir
tahun dikalikan dengan harga pasar saham akhir
tahun.
Metode analisis yang digunakan adalah
metode regresi berganda. Dalam melakukan analisi
regresi berganda, terlebih dahulu dilakukan
pengujian asumsi klasik (asumsi heteroskedasitas
dan otokorelasi, multikolinearitas antar variabel
independen) agar memenuhi sifat estimasi regresi
bersifat BLUES (Best Linear Unbiased Estimator).
Berdasarkan pengembangan hipotesis diatas
maka dapat diterapkan model regresi berganda
sebagai berikut:
Qit = α0 + α1 EMit+α2 UPit Model 1
Qit = α0 + α1 KomIndit + + α2 KepManit + α3 KAit +
α4 KepInstit + α5 UPit Model 2
Qit = α0 + α1 EMit +α2 KomIndit + α3 KepManit +
α4KAit+ α5 KepInsit+ α6 EM*KomIndit + α7
EM*KepManit + α8 EMit*KAit+ α9 EMit*
KepInsit +α10 UPit . Model 3
EM = Earnings management diproksi
dengan akrual abnormal (DA).
KomInd = Persentase komisaris independen dibanding
total dewan komisaris yang
ada
KepMan = Kepemilikan manajerial = dummy
variable dengan nilai 1 jika ada
kepemilikan manajerial dan 0 sebaliknya
KA = Kualitas audit = dummy variable
dengan nilai 1 jika diaudit oleh KAP
Big 4 dan 0 sebaliknya
KepIns = Kepemilikan institusional = berapa
besar presentase Kepemilikan Institusional
dalam struktur saham perusahaan
Q = Tobin’s Q = proksi dari nilai perusahaan
UP = Ukuran perusahaan diproksi dengan
log natural nilai pasar ekuitas
perusahaan pada akhir tahun, yaitu
jumlah saham beredar pada akhir
tahun dikalikan denga harga pasar
saham akhir tahun.

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Rata-rata earnings management adalah -0.013
005 dan standar deviasi 0.2404 yang berarti ratarata
perusahaan dalam sampel penelitian
cenderung melakukan strategi decreasing income.
Nilai Tobin’s Q rata-rata sebesar 1.423 dengan
standar deviasi 0.776. Komisaris independen yang
dibentuk oleh perusahaan telah memenuhi persyaratan
independesi. Rata-rata komisaris independen
adalah 37.917% dan standar deviasi
0.1127 yang berarti komisaris independen yang
dibentuk oleh perusahaan telah memenuhi
persyaratan independesi. Ukuran independensi
tersebut dilihat dari sudut pandang peraturan
yaitu minimal jumlah komisaris independen
sebesar 30% dari jumlah dewan komisaris. Ratarata
kepemilikan Institusional 22.83% dengan
standar deviasi 32.38%. Proporsi audit oleh big
four dalam sampel penelitian sebesar 60.4% dan
non big four sebesar 39.6%. Rata-rata ukuran
perusahaan 26.98 dengan standar deviasi 1.944.
Proporsi perusahaan yang memiliki kepemilikan
manajerial dalam sampel penelitian hanya sebesar
11.5% dan yang tidak memiliki kepemilikan
manajerial sebesar 88.5%. Rata-rata ukuran perusahaan
26.98 dengan standar deviasi 1.944.

Pengujian alat statistik regresi berganda
mensyaratkan dilakukannya pengujian asumsi
klasik. Pada model 1 dan model 2 telah lolos uji
asumsi klasik, tetapi untuk model 3 terdapat
masalah multikolinearitas. Multikolinearitas
dalam model regresi tersebut dapat diabaikan
karena korelasi antar variable independen
tersebut terjadi disebabkan oleh interaksi antar
variabel independennya. Juga terdapat masalah
autokorelasi karena Nilai Durbin Watson untuk
model regresi 3 dengan adanya variabel moderating
senilai 2.418. berada pada daerah tanpa
keputusan. Uji heteroskedasitas dilakukan dengan
menggunakan Uji White. Hasil dari ketiga model
regresi, variabel-variabel independen selain
kualitas audit tidak mengalami masalah
heteroskedasitas. Kualitas audit mengalami masalah
heteroskedasitas karena umumnya perusahaan
masih menggunakan kantor akuntan
publik yang sama dengan KAP tahun sebelumnya
selama belum batas melewati 5 tahun.
Hasil pengujian model pertama menunjukkan
bahwa variabel earnings management variabel
kontrol ukuran perusahaan yang secara statistik
signifikan. earnings management berpengaruh
secara negatif terhadap nilai perusahaan artinya
penggunaan earnings management akan menurunkan
nilai perusahaan yang bertentangan
dengan hipotesa dapat di lihat pada tabel 1.
Perusahaan dalam sampel penelitian ini menggunakan
earnings management bukan sebagai
strateginya meningkatkan nilai perusahaan.
Pada pengujian model regresi kedua, kepemilikan
manajerial dan kualitas audit berpengaruh
signifikan terhadap nilai perusahaan.
Dengan demikian dari empat variabel praktek
corporate governance, hanya dua variabel yang
berpengaruh signifikan terhadap nilai perusahaan
dengan arah yang berbeda. Kepemilikan manajerial
berpengaruh negatif terhadap nilai perusahaan
sedangkan kualitas audit berpengaruh positif.

Hasil penelitian ini menyatakan adanya kepemilikan
manajerial akan menurunkan nilai
perusahaan dimungkinkan karena belum banyak
manajemen perusahaan di Indonesia (khususnya
perusahaan dalam sampel) memiliki saham
perusahaan yang dikelolanya dengan jumlah yang
cukup signifikan. Hal ini berlawanan dengan
hipotesa bahwa adanya kepemilikan manajerial
akan meningkatkan nilai perusahaan sebagaimana
hasil penelitian Ross et al (1999) dalam
Tarjo (2002) bahwa semakin besar proporsi
kepemilikan manajemen dalam perusahaan maka
manajemen cenderung berusaha lebih giat untuk
kepentingan pemegang saham yang juga termasuk
dirinya. Kualitas audit yang berpengaruh
secara positif terhadap nilai perusahaan artinya
nilai perusahaan akan meningkat jika diaudit oleh
auditor yang berasal dari KAP big four. Hal ini
mendukung hipotesa yang berarti mekanisme
fungsi pengawasan dan kontrak yang bertujuan
untuk mengatasi terjadinya konflik kepentingan
antara agen dan principal melalui audit atas
laporan keuangan agar tingkat kepercayaan pihak
eksternal perusahaaan (salah satunya principal)
terhadap pertanggungjawaban semakin tinggi
dapat dilakukan melalui penggunaan jasa pihak
ketiga (auditor) yang berasal dari KAP dengan
berkualitas (KAP big four). Tingkat kepercayaan
pihak pemakai informasi keuangan yang diaudit
terutama pihak ekternal perusahaan tersebut
dipengaruhi oleh kualitas audit dari auditor.
Sebagaimana hasil penelitian Piot (2001), Teoh
dan Wong (1993), Jang dan Lin (1993) bahwa
pengguna laporan keuangan lebih percaya pada
hasil audit dari auditor yang berkualitas. Ukuran
perusahaan memiliki pengaruh yang positif
terhadap nilai perusahaan, menunjukkan semakin
besar perusahaan semakin besar tingkat nilai
perusahaannya.
Hasil pengujian model ketiga menghasilkan
koefisien yang lebih konsisten dengan hipotesa.
Variabel earnings management berpengaruh
secara positif dan signifikan terhadap nilai
perusahaan. Dua dari variabel praktek corporate
governance berpengaruh secara signifikan dengan
arah yang berbeda, dimana Kepemilikan Institusional
berpengaruh positif terhadap nilai perusahaan
sedangkan komisaris independen berpengaruh
negatif. Penelitian ini membuktikan
praktek corporate governance sebagai moderating
variabel atas hubungan earning management
terhadap nilai perusahaan. Koefisien earning
management yang positif diperlemah dengan
adanya audit oleh big four dan komisaris
independen sebagai variabel pemoderasi hubungan
earnings management dan nilai perusahaan.
Kualitas audit sebagai variabel moderating sesuai
dengan yang diprediksi teori bahwa digunakannya
KAP big four akan dapat mengurangi aktifitas
manajemen laba demikian halnya komisaris
independen, sesuai dengan yang diprediksi semakin
besar proporsi komisaris independen dapat
mengurangi aktivitas manajemen laba. Walaupun
demikian, tidak sepenuhnya praktek corporate
governance dapat memperlemah hubungan keduanya
karena kepemilikan institusional justru secara
signifikan memperkuat dan kepemilikan manajerial
juga memperkuat hubungan tersebut walaupun
tidak signifikan. Semakin besar kepemilikan
institusional, semakin mendorong manajemen
untuk melakukan earnings management yang
bertentangan dengan harapan fungsi dari praktek
corporate governance.
Angka adjusted R square untuk model regresi
3 seperti yang disajikan dalam tabel 2 adalah
sebesar 0.452 lebih besar dibandingkan dengan
model 1 (0.183) dan model 2 (0.23) menunjukkan
model 3 dengan menggunakan moderating variabel
lebih bagus menjelaskan variasi nilai perusahaan.
Dari uji ANOVA atau F test, F hitung untuk
ketika model tersebut menghasilkan tingkat
signifikansi sebesar 0.000. Karena probabilitasnya
(0.000) jauh lebih kecil dari 0.05, maka model
regresi bisa dipakai untuk memprediksi nilai
perusahaan atau bisa dikatakan bahwa variabel
independen yang digunakan oleh masing-masing
model regresi tersebut secara bersama-sama
berpengaruh terhadap nilai perusahaan.

KESIMPULAN

Berdasarkan hasil pengujian dengan tiga
model regresi ditemukan: 1) earnings management
berpengaruh secara signifikan terhadap nilai
perusahaan. Besarannya negatif dalam model
regresi tanpa memasukkan variabel corporate
governance, sebaliknya koefisien earnings berpengaruh
positif terhadap nilai perusahaan dalam
model regresi yang mempertimbangkan variabel
praktek corporate governance, 2) variabel corporate
governance yang mempunyai pengaruh yang
signifikan terhadap nilai perusahaan bervariasi
tergantung model regresinya. Untuk model regresi
yang menggunakan moderating variabel, komisaris
independen dan kepemilikan institusional
mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap
nilai perusahaan, sedangkan model regresi tanpa
moderating variable, kualitas audit dan kepemilikan
manajerial memiliki pengaruh yang
signifikan terhadap nilai perusahaan. Kepemilikan
manajerial akan menurunkan nilai perusahaan
sedangkan kualitas audit akan meningkatkan
nilai perusahaan sehingga hasil pengujian ini
tidak sepenuhnya konsisten dengan prediksi yang
diharapkan, 3) penelitian ini juga membuktikan
bahwa komisaris independen, Kualitas audit dan
kepemilikan institusional merupakan variabel
pemoderasi antara earnings management dan nilai
perusahaan, sedangkan kepemilikan manajerial
bukan merupakan variabel pemoderasi, 4)
earnings management dapat diminimumkan
dengan mekanisme monitoring oleh; (1) komisaris
independen dapat memonitor manajemen dalam
rangka menyelaraskan perbedaan kepentingan
pemilik dan manajemen (2) kualitas audit dengan
peran auditor menjadi pihak yang dapat memberi-
kan kepastian terhadap integritas angka-angka
akuntansi yang dilaporkan manajemen. Tetapi
kepemilikan saham institusional yang merupakan
sophisticated investor yang juga dapat memonitor
manajemen yang berdampak mengurangi motivasi
manajemen untuk melakukan earnings management
justru memperkuat hubungan earnings
management dan nilai perusahaan. Kepemilikan
manajerial bukan sebagai variabel pemoderasi
membuktikan bahwa perannya belum siginifikan
dalam meminimalisir tindakan manajemen dalam
memanipulasi laba, 5) ukuran perusahaan
berpengaruh terhadap nilai perusahaan di setiap
model regresi yang dilakukan. Artinya semakin
besar perusahaan semakin besar nilai perusahaan.
Beberapa keterbatasan dalam penelitian ini
antara lain: 1) data corporate governance yang
digunakan pada tahun yang sama dengan nilai
perusahaan, sehingga mungkin belum dirasakan
efek dari praktek corporate governance dalam
waktu singkat terhadap nilai perusahaan, 2)
adanya masalah heteroskedasitas pada data
kualitas audit, karena memang dalam kenyataan
sebagian perusahaan menggunakan KAP yuang
sama dengan tahun sebelumnya selama belum
sampai 5 tahun periode audit, 3) ada masalah
kurang teratasinya multikorelasi pada model
regresi 3 dengan variabel moderating, maka hasil
penelitian ini kurang sempurna, 4) pemilihan
tahun penelitian yaitu 2004-2006 dan jumlah
sampel yang hanya 96 perusahaan dalam 3 tahun.

DAFTAR PUSTAKA

Ali Irfan. (2002). ”Pelaporan Keuangan dan Asimetri
Informasi dalam Hubungan Agensi”.
Lintasan Ekonomi Vol XIX. No 2 Juli 2002.
Barnhart, Scott & Rosentein, Stuart. (1998) “Board
Composition, Managerial Ownership and
Firm Performance : An Empirical Analysis”.
The Financial Review; November 1998, p.
33-34.
Balsam, S., E. Bartov and C. Marquardt. (2002).
“Accrual Management, Investor Sophisticated,
and Equity Valuation: Evidence from
10-Q Fillings”. Journal of Accounting Research
Vol. 40 No.4, p. 987-1012.
Black, Bernard S.; H. Jang dan W Kim. (2003).
“Does Corporate Governance affect Firm
Value? Evidence from Korea”. http://papers.
ssrn.com
Darmawati, Deni dkk. (2004). “Hubungan Corporate
Governance Dan Kinerja perusahaan”.
Simposium Nasional Akuntansi VII, Denpasar,
2-3 Desember 2004.
Dechow, P. (1995). “Accounting Earnings and Cash
flow as Measures of Firm Performance: The
Role of Accounting Accruals.” Journal of
Accounting and Economics 18: p. 2-42.
Dechow, P., R.G. Sloan, and A.P. Sweeney (1996).
“Causes and Consequences of Earnings
Manipulation: An Analysis of Firms Subject
to Enforcement Actions by SEC”. Contemporary
Accounting Research Vol. 13 No.1,
p.1-36.
Fischer, Marly dan Kenneth Rozenzweigg (1995).
“Attitude of Student Practitiones Concerting
the Ethical Acceptability of Earnings Management”,
Journal of Business Ethic 14 ; 433-
444.
Gabrielsen, Gorm, Jeffrey D. Gramlich dan Thomas
Plenborg. (1997). “Managerial Ownership,
Information Content of Earnings, and
Discretionary Accruals in a Non US Setting”.
Jurnal of Bussiness Finance and Accounting,
Vol 29. No. 7 &8. September/Oktober, p. 967-
988.
Heally, P.M and Wahlen, J.M. (1999). “A Review of
The Earnings Management Literature and
its Implication for Standard Setting”,
Accounting Horizon (December), p 365-383
Jehsen, Michael C. & W.H. Meckling. (1976).
“Theory of the Firm: Managerial Behavior,
Agency Cost and Ownership Structure”.
Journal of Financial Economics 3. p. 305-
360.
Johnson, Simon; P. Boone; A. Breach; dan E.
Friedman. (2000). “Corporate Governance in
Asian Financial Crisis”. Journal of Financial
Economics, 58. hal. 141-186.
Jiambavo, J. (1996). “Discussion of Causes and
Consequenses of Earnings Manipulation”.
Contemporary Accounting Research. Vol 13.
Spring, p 37-47.
Klapper, Leora. F. & I. Love. (2002). “Corporate
Governance, Investor Protection and Performance
in Emerging Market”. World Bank
Working Paper. http:// ssrn. com.
Klein, A (2002a). “Audit Committee, Board of
Directors characteristic and Earning management”.
Journal of Accounting and Economics
33, p. 375-400.
Mayangsari, Sekar. (2003). “Analisis Pengaruh
Independensi, Kualitas Audit, serta Mekanisme
Corporate Governance Terhadap Integritas
Laporan Keuangan”. Simposium
Nasional Akuntansi VI, p 1255-1267.
JURNAL AKUNTANSI DAN KEUANGAN, VOL. 10, NO. 2, NOVEMBER 2008: 97-108
108
Morck, R. And A. Shleifer, and R.W. Vishny (1988),
“Management Ownership and Market
Valuation: An Empirical Analysis”. Journal
of Financial Economics, 20, p. 293-315.
Pratana Puspa Midiastuty dan Mas’ud Machfoed
(2003). “Analisa Hubungan Mekanisme
Corporate Governanace dan Indikasi Manajemen
Laba.” Simposium Nasional Akuntansi
VI. IAI, 2003.
Scott, William R. (2006). Financial Acconting
theory”. 4th Edition. Canada Inc : Pearson
Education.
Silveira and Barros (2006). “Corporate Governance
Quality and Firm Value in Brazil”. http:
//papers.ssrn.com/sol3/papers.cfm?abstract_i
d=923310
Sloan, Richard G. (1996). “Do Stock fully Reflect
Information in Accrual and Cash Flow
About Future Earning”, Accounting Review,
p. 289-315.
Shleifer, A dan R.W. Vishny (1997). “A Survey of
Corporate Governance”. Journal of Finance.
Vol 52. No.2 Juni. p. 737-783.
Siregar, Sylvia Veronica N.P & Bachtiar, Yanivi S.
(2004). “Good Corporate Governance, Information
Asymmetry, and Earnings Management”,
Simposium Nasional Akuntansi VII.
Denpasar-Bali, hal. 57-69.
Siregar, Sylvia. Veronica N.P, dan Utama, Siddharta.
(2006) ”Pengaruh Struktur Kepemilikan,
Ukuran Perusahaan, dan Praktek
Corporate Governance terhadap Pengelolaan
Laba (Earnings Management)”, Journal
Riset Akuntansi Indonesia, Vol. 9 No.3.
hal. 307-326
Tarjo, 2002. “Analisa Free Cash Flow dan Kepemilikan
Manajerial terhadap Kebijakan
Hutang pada Perusahaan Mempublik di
Indonesia”. Tesis S2 Program Pasca sarjana
UGM, Yogyakarta.
Teoh, Siew Hong dan T,J, Wong, 1993. “Perceived
Auditor Quality and the Earnings ResponseCoefficient”.
The Accounting Review. p.
346-366.
Utama, Siddharta (2003). “Corporate Governance,
Disclosure and its Evidence in Indonesia”.
Usahawan No.04 th XXXII. hal. 28-32
Watts R. and J.L. Zimmerman (1986). Positive
Accounting Theory. New York: Prentice Hall.
Watfield, Terry D., J.J. Wild dan K.L Wild (1995).
“Managerial Ownership, Accounting Choices,
and Informativesness of Earning”. Journal
of Accounting and Economics 20, hal. 61-91.
Wedari, L.K. (2004). “Analisis Pengaruh Dewan
Komisaris dan Keberadaan Komite Audit
Terhadap Aktivitas Manajemen Laba”.
Makalah SNA VII. Denpasar, hal. 963-974.

VN:F [1.9.22_1171]
Rating: 0.0/10 (0 votes cast)
VN:F [1.9.22_1171]
Rating: 0 (from 0 votes)
Share

Post a Response

*
To prove you're a person (not a spam script), type the security word shown in the picture.
Anti-Spam Image