Informasi Manajemen

Sebelum seseorang dapat menjelaskan sistem informasi manajemen, istilah sistem, informasi, dan manajemen harus secara singkat didefinisikan. Sebuah sistem adalah kombinasi atau susunan dari bagian-bagian untuk membentuk keseluruhan yang utuh. Sebuah sistem teratur mencakup pengaturan menurut beberapa prinsip-prinsip umum atau aturan. Sebuah sistem adalah suatu rencana atau metode dalam melakukan sesuatu. Studi sistem bukanlah hal baru. Arsitek Mesir yang membangun piramida mengandalkan sistem pengukuran untuk pembangunan piramida. Phoenix astronom mempelajari sistem bintang-bintang dan memperkirakan posisi bintang masa depan. Perkembangan serangkaian standar dan prosedur, atau bahkan teori alam semesta, adalah setua sejarah itu sendiri. Orang-orang selalu berusaha untuk menemukan hubungan untuk apa yang melihat atau mendengar atau memikirkan. Sebuah sistem adalah metode ilmiah penyelidikan, yaitu observasi, perumusan ide, pengujian gagasan itu, dan penerapan hasil. Metode ilmiah pemecahan masalah adalah analisis sistem dalam arti luas. Data adalah fakta dan angka. Namun, data tidak memiliki nilai sampai mereka dikompilasi ke dalam sistem dan dapat memberikan informasi untuk pengambilan keputusan.

Informasi adalah apa yang digunakan dalam tindakan memberi atau negara menjadi informasi. Informasi termasuk pengetahuan yang diperoleh dengan beberapa cara. Pada tahun 1960-an dan 70-an, menjadi perlu untuk memformalkan pendekatan pendidikan sistem bisnis sehingga individu dan kelompok kerja dan bisnis yang melintasi batas-batas dalam berbagai operasi bisnis dapat informasi yang tepat. Perkembangan teknis komputer dan pengolahan data dan teori-teori yang baru analisis sistem memungkinkan sistem komputerisasi. Banyak dari sistem komputerisasi ini merupakan pertumbuhan dari penelitian dasar oleh pemerintah federal. Manajemen biasanya didefinisikan sebagai perencanaan, pengorganisasian, mengarahkan, dan mengendalikan operasi bisnis. Definisi ini, yang berevolusi dari karya Henri Fayol pada awal 1900-an, mendefinisikan apa seorang manajer tidak, tetapi mungkin lebih tepat untuk mendefinisikan apa yang manajemen bukan apa yang dilakukan manajemen. Manajemen adalah proses pengalokasian input organisasi, termasuk manusia dan sumber daya ekonomi, dengan perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, dan pengendalian untuk tujuan memproduksi barang atau jasa yang diinginkan oleh pelanggan sehingga tujuan organisasi tercapai. Jika manajemen memiliki pengetahuan tentang perencanaan, pengorganisasian, mengarahkan, dan mengendalikan bisnis, keputusan dapat dibuat berdasarkan fakta-fakta, dan keputusan yang lebih akurat dan tepat waktu sebagai hasilnya.

Sistem informasi manajemen itu yang memungkinkan manajer untuk membuat keputusan bagi keberhasilan operasi bisnis. Sistem informasi manajemen sumber daya komputer terdiri dari, orang, dan prosedur yang digunakan dalam perusahaan bisnis modern. MIS istilah singkatan dari sistem informasi manajemen. MIS juga merujuk pada organisasi yang mengembangkan dan mempertahankan sebagian besar atau seluruh sistem komputer di perusahaan sehingga manajer dapat membuat keputusan. Tujuan dari organisasi MIS adalah untuk memberikan sistem informasi ke berbagai tingkat manajer perusahaan. MIS profesional membuat dan mendukung sistem komputer di seluruh perusahaan. Dilatih dan dididik untuk bekerja dengan sistem komputer perusahaan, para profesional yang bertanggung jawab dalam beberapa cara bagi hampir seluruh komputer, dari mainframe terbesar ke desktop dan PC portabel.

Latar belakang :
Sistem informasi Manajemen tidak harus terkomputerisasi, tapi dengan hari ini besar, perusahaan multinasional, komputerisasi adalah suatu keharusan bagi bisnis untuk menjadi sukses. Namun, sistem informasi manajemen dimulai dengan sistem manual sederhana seperti database pelanggan pada kartu indeks. Pada awal 1642, para ahli matematika dan filsuf Perancis Blaise Pascal menciptakan mesin mekanis pertama menambahkan angka-angka sehingga dapat ditambahkan untuk memberikan informasi. Hampir dua ratus tahun kemudian, Charles Babbage, seorang profesor matematika di Cambridge University di Inggris, ingin membuat sebuah mesin yang akan menghitung tabel matematika. Ia berusaha untuk membangun sebuah mesin komputasi selama 1880-an. Dia gagal karena ide-idenya di luar kemampuan teknis, bukan karena gagasan itu cacat. Babbage sering disebut bapak komputer. Dengan munculnya komputer, sistem informasi manajemen menjadi otomatis.

Pada akhir 1890-an, karena upaya-upaya Herman Hollerith, yang menciptakan pukulan-sistem kartu tabulasi data untuk sensus tahun 1890, dimungkinkan untuk mulai menyediakan peralatan pengolahan data. Kartu punch dikembangkan oleh Hollerith kemudian digunakan untuk membentuk sebuah perusahaan untuk menyediakan peralatan pengolahan data. Perusahaan ini berkembang menjadi International Business Machines (IBM). Komputer mainframe digunakan untuk sistem informasi manajemen dari tahun 1940-an, 50s, 60s, dan sampai tahun 1970-an. Pada 1970-an, komputer pribadi pertama kali dibangun oleh hobiis. Kemudian komputer Apple mengembangkan salah satu komputer pribadi praktis. Pada awal 1980-an, IBM mengembangkan PC, dan sejak itu, industri komputer pribadi telah bubur roomed. Hampir setiap sistem informasi manajemen berkisar di sekitar beberapa jenis perangkat keras komputer dan perangkat lunak.

Sistem informasi manajemen akan datang lebih penting, dan MIS personil yang lebih jelas terlihat daripada pada 1960-an dan 1970-an, ketika mereka disembunyikan dari seluruh perusahaan dan melakukan tugas-tugas di balik pintu tertutup. Jadi jauh ada beberapa MIS personil dari operasi bisnis yang mereka bahkan tidak tahu apa yang membuat produk-produk perusahaan mereka. Ini telah berubah karena kebutuhan untuk suatu sistem informasi manajemen yang efektif adalah perhatian utama bagi organisasi bisnis. Manajer menggunakan operasi MIS untuk semua tahap manajemen, termasuk perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, dan pengendalian.

Personil Sistem Informasi Manajemen harus memenuhi syarat teknis untuk bekerja dengan hardware komputer, perangkat lunak, dan sistem informasi komputer. Saat ini, perguruan tinggi dan universitas tidak dapat menghasilkan cukup MIS personil untuk kebutuhan bisnis, dan kesempatan kerja yang besar. MIS manajer, begitu mereka telah meningkat melalui jajaran teknis organisasi mereka untuk menjadi manajer, harus ingat bahwa mereka tidak lagi melakukan pekerjaan teknis. Mereka harus menyeberang dari menjadi teknisi untuk menjadi manajer. Pekerjaan mereka berubah dari menjadi teknisi sistem menjadi manajer yang mengelola orang lain pekerjaan teknis. Mereka harus melihat diri mereka sebagai perlu untuk memecahkan masalah bisnis dari pengguna, dan bukan hanya dari departemen pengolahan data.

Sistem Informasi Manajemen manajer yang bertanggung jawab atas pengembangan sistem operasi untuk perusahaan mereka. Pengembangan sistem memerlukan empat tahap ketika mengembangkan sebuah sistem untuk setiap fase organisasi:
- Sistem perencanaan. Tim sistem harus menyelidiki masalah awal dengan menentukan apa masalahnya dan mengembangkan studi kelayakan bagi manajemen untuk meninjau.
-
Mengidentifikasi persyaratan untuk sistem. Ini meliputi analisis sistem, kebutuhan pengguna, perangkat keras dan perangkat lunak yang diperlukan, dan sebuah konsepsional desain untuk sistem. Top manajemen kemudian meninjau analisis sistem dan desain.
-
Melibatkan pengembangan sistem. Ini melibatkan dukungan teknis dan mengembangkan spesifikasi teknis, meninjau pengguna ‘prosedur kontrol, merancang sistem, pengujian sistem, dan menyediakan pelatihan bagi pengguna sistem. Pada saat ini, manajemen lagi ulasan dan memutuskan apakah akan menerapkan sistem.
- Dan yang terakhir pelaksanaan sistem. Sistem baru dikonversikan dari sistem lama, dan sistem baru diimplementasikan dan kemudian halus. Kemudian harus ada pemeliharaan dan reevaluasi dari sistem untuk melihat apakah itu terus memenuhi kebutuhan bisnis.

Jenis sistem informasi Manajemen Sistem dapat digunakan sebagai dukungan kepada manajer untuk memberikan keunggulan kompetitif. Sistem harus mendukung tujuan organisasi. Sebagian besar organisasi yang terstruktur di sepanjang jalur fungsional, dan sistem khas diidentifikasi sebagai berikut:
-
Akuntansi sistem informasi manajemen: Semua laporan akuntansi yang dimiliki oleh semua tingkatan manajer akuntansi.
-
Sistem informasi manajemen keuangan: sistem informasi manajemen keuangan menyediakan informasi keuangan untuk semua manajer keuangan dalam sebuah organisasi termasuk chief financial officer. Para pejabat keuangan menganalisis sejarah dan kegiatan keuangan saat ini, proyek kebutuhan keuangan masa depan, dan memantau dan mengontrol penggunaan dana dari waktu ke waktu menggunakan informasi yang dikembangkan oleh departemen Sistem Informasi Manajemen.
-
Manufaktur sistem informasi manajemen: Lebih dari apapun bidang fungsional, operasi telah dipengaruhi oleh kemajuan besar dalam teknologi. Akibatnya, operasi manufaktur telah berubah. Misalnya, persediaan diberikan tepat pada waktunya sehingga jumlah uang besar tidak dihabiskan untuk pergudangan persediaan besar. Dalam beberapa kasus, bahkan bahan baku diproses pada gerbong kereta yang menunggu untuk dikirim langsung ke pabrik. Jadi tidak perlu untuk pergudangan.

Sistem informasi manajemen pemasaran: Sebuah sistem informasi manajemen pemasaran mendukung aktivitas manajerial di bidang pengembangan produk, distribusi, harga keputusan, efektivitas promosi, dan peramalan penjualan. Lebih dari bidang fungsional lainnya, sistem pemasaran mengandalkan sumber data eksternal. Sumber-sumber ini termasuk persaingan dan pelanggan, misalnya.
Manajemen sumber daya manusia sistem informasi: sumber daya manusia sistem informasi manajemen yang berkaitan dengan kegiatan yang berkaitan dengan pekerja, manajer, dan orang lain yang dipekerjakan oleh organisasi. Karena fungsi personil berkaitan dengan semua bidang-bidang lain dalam bisnis, sumber daya manusia sistem informasi manajemen memainkan peran berharga dalam menjamin keberhasilan organisasi. Kegiatan yang dilakukan oleh sumber daya manusia sistem informasi manajemen meliputi, analisis tenaga kerja dan perencanaan, perekrutan, pelatihan, dan penugasan kerja.
Di atas adalah contoh-contoh utama sistem informasi manajemen. Mungkin ada sistem informasi manajemen yang lain jika perusahaan diidentifikasi dengan area fungsional yang berbeda.

By : http://afriyudhapratama.blogspot.com/2010/01/informasi-manajemen.html

VN:F [1.9.22_1171]
Rating: 0.0/10 (0 votes cast)
VN:F [1.9.22_1171]
Rating: 0 (from 0 votes)
Share

Post a Response

*
To prove you're a person (not a spam script), type the security word shown in the picture.
Anti-Spam Image