KASH,SAYANG,DAN BELAS KASIHAN

Nama               :Armada

NPM                  :36409196

Kelas                 :1ID05

Mata kuliah :Ilmu Budaya Dasar

Tugas               :Rangkuman Kasih,Sayang,dan Belas Kasihan

KASH,SAYANG,DAN BELAS KASIHAN


A.Pengertian  Kasih

Menurut kamus umum bahasa Indonesia karangan W.J.S.Poerwadarminta adalah perasaan sayang. Perasaan cinta atau perasaan suka kepada seseorang.Dalam kehidupan berumah tangga kasih merupakan kunci kebahagiaan. Menurut Fienz,Kasih itu sabar, kasih itu murah hati, ia tidak cemburu. Ia tidak memegahkan diri dan tidak sombong. Ia tidak melakukan yang tidak sopan dan tidak mencari keuntungan diri sendiri. Ia tidak pemarah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain. ia tidak bersuka cita karena ketidakadilan, tetapi karena kebenaran. Ia menutupi segala sesuatu,percaya segala sesuatu, mengharapkan segala sesuatu, sabar menanggung segala sesuatu.

Kasih ini merupakan pertumbuhan dari cinta.Dalam kasih sadar atau tidak sadar dari masing-masing pihak dituntut tanggung jawab, pengorbanan, kejujuran, saling percaya, saling pengertian, saling terbuka, sehingga keduanya merupakan kesatuaan yang bulat dan utuh. Kasih,dasar komunikasi dalam suatu keluarga. Komunikasi antara anak dan orang tua. pada prinsipnya anak terlahir dan terbentuk sebagai hasil curahan kasih sayang orang tuanya. Perkembangaan watak anak dan selanjutnya tak boleh lepas dari kasih sayang dan perhatian orang tua. Suatu hubungan yang harmonis akan terjadi bila hal itu terjadi,secara timbal balik antara orang tua dan anak.Pada Pengasuhan contoh yang paling menonjol adalah  seorang ibu kepada anaknya,bagaimana seorang ibu dengan rasa  kasihnya mengasuh anaknya dengan sepenuh hati.Pada Tanggung Jawab dalam arti benar adalah sesuatu tindakan yang sama sekali suka rela yang dalam kasus hubungan ibu dan anak bayinya menunjukan penyelenggaraan atas hubungan fisik.Pada Perhatian yang berarti memperhatikan bahwa pribadi lain itu hendaknya berkembang dan membuka diri sebagaimana adanya.
Dalam kasih sadar atau tidak masing-masing pihak dituntut tanggung jawab, pengorbanan, kejujuran, saling percaya, saling pengertian sehingga merupakan kesatuan yang bulat dan utuh.

B.Pengertian Sayang                                                                                                                                                                           Sayang menurut saya adalah sesuatu (orang atau benda, konkret atau abstrak) yg saya senangi, yg harus saya jaga, saya lindungi, saya bahagiakan dan saya simpan memori tentangnya dalam hati…selalu. Sayang juga merupakan suatu perasaan dimana seseorang menyayangi/mengasihi sepenuh hatinya kepada seseorang atau beberapa orang. karena rasa sayangnya tersebut seseorang akan melakukan apapun untuk membahagiaknya (orang-orang yang dia sayangi).Rasa Sayang itu nampak sekali bila seseorang ibu sedang menyusui atau menggendong bayinya itu diajak bercakap-cakap, ditimang-timang, dinyayikan, meskipun bayi itu tak tahu arti kata-kata, lagu dan sebagainya.Filsuf Rusia,Salovjef dalam bukunya makna kasih mengatakan “jika seorang pemuda jatuh cinta pada seorang gadis secara serius,ia terlempar ke luar dari cinta diri.ia mulai hidup untuk orang lain”.
Pernyataan ini dijabarkan secara indah oleh William Shakespeare dalam kisah “Romeo dan Juliet”, bila di Indonesia kisah Roro mendut-Pronocitro.
Yose ortage Y Gasset dalam novelnya “On Love”mengatakan dikedalaman sanubarinya seorang pecinta merasa dirinya bersatu tanpa syarat dengan objek cintanya. Persatuan bersifat kebersamaan yang mendasar dan melibatkan seluruh eksistensinya.
Kemampuan mencinta memberi nilai hidup kita, dan menjadi ukuran terpenting dalam menentukan apakah kita maju atau tidak dalam evolusi kita.
Kemesraan dapat meninbulkan daya kreativitas manusia. Dengan kemesraan orang dapat menciptakan berbagai bentuk seni sesuai dengan kemampuan bakatnya.

Adanya kasih sayang ini mempengaruhi kehidupaan si anak dalam masyarakat .orang tua dalam memberikan kasih sayangnya bermacam-macam demikian pula sebaliknya. Dari cara pemberian cinta kasih ini dapatdibedakan:

(1). Orang tua bersifat aktif, si anak bersifat pasif.
Dalam hal ini orang tua memberikan kasih sayang terhadap anaknya baik berupa moral-materiil dengan sebanyak-banyaknya, dan si anak menerima saja, mengiyakan, tanpa memberikan respon.Dalam hal ini si anak berlebih-lebihan memberikan kasih sayang terhadap orang tuanya, kasih sayang ini diberi secara sepihak.

.
(3). Orang tua bersifat pasif,si anak bersifat pasif.
Di sini jelas bahwa masing-masing membawa hidupnya, tingkah lakunya sendiri-sendiri, tanpa saling memperhatikan.
(4). Orang tua bersifat aktif,si anak bersifat aktif.
Dalam hal ini orang tua dan anak saling memberikan kasih sayang dengan sebanyak-banyaknya.sehingga hubungan antara orang tua dan anak sangat intim dan mesra, saling mencintai, saling menghargai, saling membutuhkan.

C.Belas kasihan                                                                                                                                                                             Cinta sesama ini diberikan istilah belas kasihan untuk membedakan antara cinta kepada orang tua, pria-wanita,cinta kepada Tuhan.
Perbuatan atau sifat menaruh belas kasihan adalah orang yang berahlak.Manusia mempunyai potensi untuk berbelas kasihan.Masalahnya sanggupkah dia menggugah potensi belas kasihanya itu.Bila orang itu tergugah hatinya maka berarti orang berbudi dan terpujilah oleh Allah SWT.
Dalam esai on love ada pengertian bahwa cinta adalah rasa persatuaan tanpa syarat.itu berarti,dalam rasa belas kasihan tidak terkandung unsure pamrih.Belas kasihan yang kita tumpahkan benar-benar dari lubuk hati yang ikhlas.Kalau kita memberikan uang pada pengemis agar mendapatkan pujian,itu berarti tidak ikhlas,berarti ada tujuan tertentu.Hal seperti itu banyak terjadi dalam masyarakat.
Cara-cara menumpahkan belas kasihan
Dalam kehidupam banyak sekali yang harus kita kasihani dan banyak cara kita menumpahkan belas kasihan.yang perlu kita kasihani antara lain: Yatim piatu, orang-orang jompo yang tidak mempunyai ahli waris, pengemis yang benar-benar tidak mampu bekerja.orang sakit dirumah sakit, orang cacat, masyarakat kita yang hidup menderita dan sebagainya.Orang –orang itu umumnya menderita lahir dan batin dan umumnya sedikit tangan yang menaruh belas kasihan.Berbagai macam cara orang memberikan belas kasihan bergantung kepada situasi dan kondisi,Ada yang memberikan uang, ada yang memberikan barang, ada yang memberikan pakaian, makanan dan sebagainya.
Perbuatan atau menaruh belas kasihan adalah orang yang berakhlak. Manusia mempunyai potensi untuk berbelas kasihan. Belas kasihan yang kita tumpahkan benar-benar keluar dari lubuk hati yang ikhlas.

Post a Response

*
To prove you're a person (not a spam script), type the security word shown in the picture.
Anti-Spam Image