Makalah sosiologi-politik Masalah Sosial Sebagai Inspirasi Perubahan (Kasus Kemiskinan) dan Upaya Pemecahannya

Masalah Sosial Sebagai Inspirasi Perubahan (Kasus Kemiskinan) dan Upaya Pemecahannya

Nama : Evianthy Dwi Kanta
Npm : 26209556
Kelas : 1 EB 19

Mata Kuliah : Sosiologi dan Politik
Dosen : Muhammad Burhan Amin

Topik Tugas : Masalah Sosial Sebagai Inspirasi Perubahan (Kasus Kemiskinan) dan Upaya Pemecahannya
Kelas : 1EB19
Dateline Tugas : 6 Maret 2010
Tanggal Penyerahan Tugas : 6 Maret 2010

PERNYATAAN
Dengan ini kami menyatakan bahwa seluruh pekerjaan dalam tugas ini kami buat sendiri tanpa meniru atau mengutip dari tim / pihak lain.
Apabila terbukti tidak benar, kami siap menerima konsekuensi untuk mendapat nilai 1/100 untuk mata kuliah ini.

Penyusun

NIM Nama Lengkap Tanda Tangan
26209556 EVIANTHY DWI KANTA

KATA PENGANTAR

Puji syukur Saya panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena atas rahmat dan karunianya sehingga Saya dapat menyelesaikan tugas makalah ini dengan sebaik-baiknya.

Dalam makalah ini, dibahas tentang “Masalah Sosial Sebagai Inspirasi Perubahan (Kasus Kemiskinan) dan Upaya Pemecahannya”.

Saya juga menyadari bahwa tugas makalah ini masih jauh dari kesempurnaan dalam pembuatan suatu makalah. Untuk itu Saya mengharapkan kritik, saran dan solusinya agar saya dapat menyempurnakan tugas makalah ini di masa yang akan datang.

Dengan demikian, Saya sampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya. Semoga makalah ini bermanfaat bagi semuanya dan dapat dijadikan pengetahuan dan sumber refrensi.

Bekasi , Maret 2010

Evianthy Dwi Kanta

i

DAFTAR ISI

1. Pernyataan ………………………………………………………………………………………………………… i
2. Daftar isi ……………………………………………………………………………………………………………. ii
3. Pendahuluan
Pengantar …………………………………………………………………………………………………………… 1
Masalah sosial sebagai inspirasi perubahan (kasus kemiskinan) …………………2

4. Intensitas dan Kompleksitas Masalah …………………………………………………………… 2
5. Latar Belakang Masalah ………………………………………………………………………………… 5
6. Penanganan Masalah Berbasis Masyarakat:
1. Mengembangkan Sistem Sosial Yang Responsif …………………….. 7
2. Pemanfaatan Modal Sosial …………………………………………………………… 8
3. Pemanfaatan Institusi Sosial : ……………………………………………………….. 8
a. Organisasi Masyarakat ………………………………………………………………….. 8
b. Organisasi Swasta …………………………………………………………………………. 8
c. Optimalisasi Kontribusi Dalam Pelayanan Sosial …………………….. 9
d. Kerjasama dan Jaringan ………………………………………………………………… 9
7. Upaya Penanganan Masalah ………………………………………………………………………….. 10
8. Daftar pustaka ………………………………………………………………………………………………….. 13

ii

PENDAHULUAN

MASALAH SOSIAL SEBAGAI INSPIRASI PERUBAHAN (KASUS KEMISKINAN) DAN UPAYA PEMECAHANNYA

1.pengantar
Sebagaimana sudah banyak di singgung sebelumnya, masalah sosial sebagai kondisi yang tidak di harapkan akan mendorong tindakan untuk melakukan perubahan ke arah kondisi yang lebih sesuai harapan. Memang, perubahan kehidupan bermasyarakat yang sering di sebut sebagai perubahan sosial merupakan proses yang seolah-olah tanpa akhir. Apa yang di lakukan sekarang tidak dapat di lepaskan dengan apa yang telah di lakukan sebelumnya bahkan juga dalam kaitannya dengan pertimbangan tentang prospek di masa mendatang.
Lebih dari itu, perubahan sosial merupakan proses yang berkesinambungan , melihat kenyataan tersebut, dapat di mengerti apabila orang merasa sulit untuk menentukan kapan proses itu berawal dan kapan pula berakhir.Walaupun demikian, apabila proses perubahan tersebut dimaksudkan sebagai penanganan masalah sosial, maka dapat dilihat berbagai kemungkinan posisi masalah sosial dalam proses tersebut.
Masalah sosial merupakan kondisi yang tidak diinginkan karena mengandung unsur-unsur yang dianggap merugikan baik dari segi fisik maupun nonfisik bagi kehidupan bermasyarakat. Lebih dari itu, masalah sosial sering juga mengandung unsur yang dianggap merupakan pelanggaran dan penyimpangan terhadap nilai, norma dan standar sosial tertentu.
Masalah sosial merupakan kondisi yang perlu diubah dan diperbaiki, dengan demikian penanganan masalah merupakan suatu usaha atau suatu proses untuk melakukan perubahaan ke arah perbaikan.

1

2. masalah sosial sebagai inspirasi perubahan (kasus kemiskinan)
Sebagaimana diketahui, kehidupan yang menjadi dambaan masyarakat adalah kondisi yang sejahtera. Dengan demikian, kondisi yang menunjukan adanya taraf hidup yang rendah merupakan sasaran utama usaha perbaikan dalam rangka perwujudan kondisi yang sejahtera kondisi kemiskinan di berbagai dimensi dan implikasinya, merupakan salah satu bentuk masalah sosial yang menggambarkan kondisi kesejahteraan yang rendah. oleh sebab itu maka wajar kalau kemiskinan menjadi inspirasi bagi tindakan perubahan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.
Aktivitas perubahan dan di dalam masyarakat yang mengalami masalah sosial tersebut perlu di pahami berbagai hal yang berkaitan dengan seluk beluk permasalahannya. Misalnya contoh kasus, semestinya perlu dipahami paling tidak kondisi, intensitas dan komplikasi yang terjadi di samping itu tentu saja ada faktor-faktor yang melatarbelakangi masalah tersebut.

A. Intensitas dan Kompleksitas Masalah
Memahami masalah kemiskinan sering kali memang menuntut adanya upaya untuk melakukan pendefenisian dan pengukuran. Sehubungan dengan hal ini, perlu disadari bahwa masalah kemiskinan telah distudi oleh berbagai ilmuwan sosial yang berasal dari latar belakan disiplin yang berbeda. Oleh sebab itu, wajar pula apabila kemudian dijumpai berbagai konsep dan cara pengukuran masalah kemiskinan ini. Dalam konsep ekonomi misalnya, studi masalah kemiskinan akan segera terkait dengan konsep standar hidup, pendapatan dan distribusi pendapatan.
Hal yang sama juga dijumpai dalam usaha untuk melakukan pengukuran tingkat kemiskinan. Konsep taraf hidup ( level of living ) misalnya, tidak cukup dilihat dari sudut pendapatan, akan tetapi perlu dilihat dari sudut pendidikan, kesehatan, perumahan dan kondisi sosial yang lain. Kenyataan tersebut mengakibatkan pendekatan yang digunakan untuk mengukur tingkat kemiskinan juga bervariasi. Hardiman dan Midgley (1982:33), mengemukakan tiga pendekatan yaitu; garis kemiskinan, indicator kesejahteraan dan pengukuran ketimpangan.
Sementara itu, pihak-pihak lain justru lebih menampilkan aspek non ekonomi, sebagai indikator yang dominan. Pandangan ini menghendaki agar indicator pembangunan lebih melihat perbaikan kehidupan yang dilihat dari aspek manusianya (improvement of human life). Dengan demikian, pembangunan seharusnya diperuntukkan bagi semua pihak dan semua lapisan masyarakat, serta paling tidak mengandung tujuan :
(1). Memperbaiki hal-hal yang berkaitan dengan penopang hidup warga masyarakat.
(2). Memperbaiki kondisi kehidupan yang memungkinkan terpenuhinya kebutuhan harga diri.

2
(3). Adanya kebebasan, termasuk di dalamnya kebebasan dari penindasan, dari katidakacuhan serta dari kesengsaraan dan kemelaratan (Goulet, 1973: 94 )

Adanya berbagai variasi pedekatan dalam pengukuran tersebut sekaligus juga menunjukan bahwa kemiskinan dapat dilihat secara absolut dan secara relative. Secara absolut maksudnya tingkat kemiskinan diukur denagn standar tertentu, sehingga kemudian dapat dikatakan bahwa mereka yang taraf hidupnya dibawah standar yang dikatakan miskin, sebaliknya mereka yang berada diatas standar dikatakan tidak miskin. Dengan cara seperti ini dapat dilakukan pengukuran yang lebih mudah dan sederhana, termasuk penggunaannya sebagai suatu indikator untuk melihat keberhasilan suatu proses pembangunan dalam rangka upaya pengentasan kemiskinan.
Oleh sebab itulah disamping adanya kemiskinan yang absolut, dikenal juga pengertian kemiskinan relative. Konsep ini bertambah relevan digunakan dalam masyarakat yang sudah semakin terbuka dan semakin berkembang. Dalam masyarakat hal tersebut melalui berbagai media komunikasi, pola konsumsi dan gaya hidup serta perilaku lapisan masyarakat tertentu menjadi lebih transparan di lapisan masyarakat lainnya. Melalui konsep kemiskinan relative ini, kemiskinan tidak semata-mata diukur dengan menggunakan standar yang baku, melainkan juga dilihat dari seberapa jauh peningkatan taraf hidup lapisan terbawah dibandingkan dengan lapisan masyarakat yang lain, juga dibandingkan dengan kenaikan tuntutan kebutuhan hidup yang berkembang sejalan dengan perkembangan kehidupan bermasyarakat.
Lebih lanjut lagi, agar dapat memahami masalah kemiskinan secara lebih mendalam, maka tidak dapat berhenti sampai pendefenisian dan pengukuran kemiskinan,akan tetapi perlu pula melihat intensitas dan karakteristik masalahnya, serta sampai seberapa jauh masalah tersebut membawa pengaruh pada berbagai segmen kehidupan masyarakat. Pada umumnya orang berpendapat, bahwa kondisi kemiskinan tersebut telah berpengaruh negatif terhadap berbagai aspek kehidupan masyarakat sehingga tidak jarang menciptakan suatu kondisi yang biasanya disebut lingkaran yang tak berujung pangkal, dan kondisi inilah yang membuat masyarakatsulit untuk keluar dari masalah kemiskinan.
Berbagai bentuk lingkaran dan mata rantainya dapat direkonstruksi dari proses kemiskinan. dari sudut ekonomi misalnya, dapat dikatakan bahwa karena kondisi kemiskinan, pendapatan hanya cukup bahkan tidak jarang kurang mencukupi untuk memenuhi kebutuhan minimal. Denagn demikian sulit diharapkan adanya kemampuan menabung. Tidak adanya tabungan mengakibatkan tidak adanya investasi sehingga produktivitas tetap rendah. rendahnya produktivitas menyebabkan rendahnya pendapatan dan tetap bertahannya kondisi kemiskinan. Dari sisi lain, lingkaran kemiskinan dapat terbentuk dari rendahnya gizi dan nutrisi. Dalam hal ini, kondisi kemiskinan dapat membentuk mata rantai: rendahnya nilai gizidan nutrisi dalam konsumsi pangan, derajat kesehatan rendah, produktivitas kerja rendah, pendapatan rendah, kemiskinan.

3
Sementara itu Kartodirdjo (1987:75) menempatkan dua jenis sindrom yaitu sindrom kemiskinan dan sindrom inertia sebagai masalah pokok yang harus dipecahkan dalam usaha pembangunan. Di daerah pedesaan, sindrom kemiskinan berkaitan dengan berbagai dimensi yang saling memperkuat seperti produktivitas rendah, pengangguran, tunatanah, kurang gizi, tingginya morbiditas, buta huruf. Sedangkan sindrom inertia berakar pada passivisme, fatalisme, terarah kedalam, serba patuh, ketergantungan. Dari beberapa pernyataan tersebut dapat diketahui bahwa masalah kemiskinan sering kali mengarah pada komplikasi yang membuat lebih sulit untuk melakukan penanganan yang tuntas. Paling tidak kondisi tersebut mengisyaratkan perlunya penanganan yang bersifat komprehensif.
Menurut Chamber (1987: 145) mengemukakan dimensi yang lebih luas berkaitan dengan masalah kemiskinan di daerah pedesaan. Berbagai dimensi tersebut juga saling berkaitan satu sama lain dalam posisi memperkokoh kondisi kemiskinan itu sendiri. Oleh sebab itu dia menamakannya sebagai perangkap kemiskinan dan sindrom kemiskinan seperti yang sudah diuraikan sebelumnya. Faktor-faktor yang membentuk jaringan berupa perangkap kemiskinan tersebut adalah : kemiskinan, kelemahan fisk, isolasi, kerentanan, dan ketidakberdayaan. Diantar kelima faktor tadi, kemiskinan ditunjuk sebagai faktor yang paling menentukan dibandingkan yang lainnya.
Pemahaman dan penanganan masalah kemiskinan tidak bisa tidak perlu melibatkan banyak aspek terutama ekonomis, sosiologis, psikologis, politis. Aspek ekonomis antara lain menyangkut terbatasnya pemilikan faktor produksi, rendahnya tingkat upah, posisi tawar yang lemah dalam menentukan harga, rentan terhadap kebutuhan mendesak karena tidak punya tabungan, kemampuan yang lemah dalam mengantisipasi peluang ekonomi. Aspek psikologis berkaitan dengan perasaan rendah diri, sikap fatalisme dan merasa terisolasi. Aspek sosiologis terutama rendahnya akses pelayanan sosial, terbatasnya jaringan interaksi sosial dan terbatasnya penguasaan informasi. Aspek politisberkaitan dengan kecilnya akses terhadap berbagai fasilitas dan kesempatan, perlakuan diskriminatif, lemahnya posisi dan melakukan bargaining untuk menuntut hak dan kurangnya keterlibatan dalam proses pengambilan keputusan.
Pendapat-pendapat tersebut dikemukakan memang lebih banyak pada realita kemiskinan di daerah pedesaan, walaupun demikian, kecenderungan tadi sebetulnya juga berlaku untuk kondisi kemiskinan pada umumnya. Eitzen (1986: 165) mengidentifikasi adanya berbagai konsekuensi psikologis dan sosiologis, bahwa lapisan miskin pada umumnya cenderung terisolasi dari lapisan masyarakat lain. Dalam pandangan masyarakat lain mereka terkesan malas, kotor, imoral.
Dalam masyarakat kota yang lebih bersifat individualistik denagn hasrat berprestasi yang lebih tinggi, dimana faktor kerja dan memperoleh uang merupakan bagian penting dalam kehidupan masyarakat, menjadi miskin dan kehilangan pekerjaan akan mempunyai dampak sosiologis dan psikologis yang lebih berat. Secara psikologis, dalam masyarakat semacam itubekerja tidak hanya untuk memperoleh uang akan tetapi lebih dari itu. Kerja merupakan sumber utama dari self respect guna memenuhi kebutuhan afiliasi dan aktualisasi diri (Scazoni, 1967: 339). Uang dianggap sebagai kunci mobilitas sosial dan kunci kehidupan yang lebih baik dan dianggap lebih bernilai.

4
Walapun demikian, perlu pula diingat bahwa reaksi kelompo miskin terhadap kondisi yang dihadapinya tidaklah selamanya menjurus pada apatisme dan berserah diri. Secara teoretik paling tidak dikenal tiga alternatif yang dapat dilakukan oleh kelompok miskin dalam menanggapi kehidupannya yang tidak menguntungkan. Ketiga alternatif tersebut adalah accomodation, avoidance, dan aggression (Eitzen. 1986; 166). Bentuk pertama yang dilakukan dengan mencoba memperbaiki keadaan dengan berkerja keras sepanjang memungkinkan dengan tetap menatuhi ketentuan yang berlaku. Apabila cara ini gagal, yang dilakukan adalah mengembangkan pola budaya untuk menyesuaikan diri dengan kondisi kemiskinan tersebut. Cara kedua berupa tindakan melarikan diri dari realita yang tidak disukai. Dalam bentuk yang cukup ekstrem cara kedua ini dapat menjurus pada gangguan mental dan sikap yang apatis. Sedangkan cara ketiga cenderung merupakan usaha untuk mengubah sistem dan kemapanan yang dianggap sebagai penyebab kondisi yang miskin. Menurut Chamber (1987: 183) ketiga strategi bersikap itu juga berlaku bagi kelompok miskin di daerah pedasaan. Walaupun demikian, menurut pengamatannya strategi menyingkir dan bersuara(avoidance, dan aggression) meripakan strategi yang mengandung resiko, sehingga tidak di sukai kelompok miskin di pedesaan. Pada umumnya mereka lebih suka memilih menyesuaikan diri dengan situasi dan kondisi yang ada (accomodation )

B. Latar Belakang Masalah
Untuk memahami masalah kemiskinan lebih lanjut perlu diketahui dan di telusuri latar belakangnya. Dengan memahami latar belakangnya akan lebih mudah diidentifikasi sifat, keluasan dan kedalaman masalahnya. Penyebab kemiskinan di jumpai adanya dua jawaban yang berbeda. Yang pertama menyatakan bahwa kemiskinan adalah kondisi yang disebabkan karena beberapa kekurangan dan kecacatan individual baik dalam bentuk kelemahan biologis, psikologis maupun kultural yang menghalangi seseorang memperoleh kemajuan dalam kehidupannya. Jawaban kedua enunjukan faktor struktural sebagai penyebabnya. Seorang menjadi miskin karena lingkungan masyarakat yang mempunyai karakteristik antara lain : distribusi penguasaan resources yang timpang, gagal dalam mewujudkan pemerataan kesempatan memperoleh pendidikan, institusi sosial yang melahirkan berbagai bentuk diskriminasi, perkembangan industri dan teknologi yang kurang membuka kesempatan kerja. Kedua jawaban tersebut berbeda karena pendekatan yang digunakan berbeda. Yang pertama mencari sumber masalah pada level individu ( individual/person blame approach) dan yang kedua mencari sumber masalah pada level sistem atau struktur (system blame approach).
Menuru pendekatan pertama, kemiskinan merupakan akibat dari sifat malas, kurangnya kemampuan intelektual, kelemahan fisik, kurangnya keterampilan dan rendahnya kemampuan untuk menanggapi persoalan disekitarnya. Pandangan ini juga termasuk faktor individual lain yang berupa adopsi budaya kemiskinan dan rendahnya need for achievement sebagai faktor penyebab kemiskinan (Hardiman and Midgley, 1982: 51), kemiskinan lebih dilihat dari cacat dan kelemahan individu.

5
Disisi lain pendekatan yang kedua, lebih melihat masyarakat termasuk sistemdan strukturnya sebagai penyebab masalah kemiskinan. Dilihat dalam kaitannya dengan kebijakan pembangunan, masalah kemiskinan yang disebabkan oleh ketimpangan antara desa dengan kota merupakan implikasi strategi pembangunan kota. Perwujudannya bukan dalam bentuk jumlah investasi pembangunan yang lebih banyak dicurahkan untuk pembangunan sektor-sektor perkotaan, akan tetapi juga oleh karna seluruh instrumen dan mekanisme kerjanya bisa lebih menguntungkan kepentingan penduduk kota (Nasikun,1991)
Bagi negara-negara yang sedang berkembang, masalah ketimpangan distribusi pendapatan pada umumnyadi jumpai pada tahap-tahap awal proses pembangunan nasionalnya. Hal itu disebabkan karena pada tahap tersebut perhatian lebih difokuskan pada usaha mengejar pertumbuhan ekonomi yang pesat melalui peningkatan GNP. Bahwa ketimpangan distribusi pendapatan merupakan realita yang harus di toleransi sebgai harga yang perlu dibayar untuk mengerjar pertumbuhan ekonomi yangtinggi ( Arief, 1979: 4 ). Pendapat tersebut dapat digunakan untuk menjelaskan adanya realita yang cukup banyaknya penduduk yang tetap hidup dalam kondisi kemiskinan di tengah laju pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi secara nasional. Dengan kata lain, pertumbuhan ekonomi secara nasional tidak selalu identik dengan lenyapnya kemiskinan ( The Kian Wie, 1981: 105). Salah satu penyebabnya adalah mekanisme tetesan ke bawah (trick down effect) yang semula diyakini oleh beberapa pihak sebagai salah satu strategi yang tepat untuk memerangi kemiskinan ternyata tidak selalu dapat berjalan sebagaimana yang diharapkan. Disamping itu, proses kehidupan ekonomi sepenuhnya pada mekanisme pasar, pada kenyataannya selalu kurang menguntungkan lapisan sosial ekonomi rendah.
Dixon (1990: 53) mengemukakan, bahwa ketimpangan pada level internasional disebabkan oleh adanya eksploitasi negara penjajah terhadap daerah jajahannya pada masa kolonial, sedang masa pascakolonial berupa terjadinya proses pertukaran yang tidak seimbang antara negara maju dan negara sedang berkembang yang antara lain berupa investasi dunia maju di negara sedang berkembang yang kemudian diikitu mengalirnya repatriasi profit dalam jumlah yang besar. Proses pada level internasional ini kemudian menghasilkan pembagian negara-negara didunia menjadi negara kaya dan negara miskin. Pada level nasional, ketimpangan terjadi sebagai akibat proses pertukaran yang tidak seimbang antara sektor pedesaan dan perkotaan. Salah satu bentuknya adalah rendahnya harga produksi pertanian dan kebijakan menekan harga bahan makanan agar tetap rendah sementara tidak demikian halnya untuk barang hasil industri. Selain itu, kondisi tersebut juga disebabkan oleh kebijakan yang bias kota dimana investasi lebih banyak dicurahkan untuk sektor industri kota.

6
Sebetulnya cara penjelasan latar belakang kemiskinan melalui physical and eccological explanation dan political economy explanation tersebut dalam beberapa hal sejalan dengan klasifikasi yang dibuat Sinaga dan White (dalam Alfian dkk,1980: 43) tentang kemiskinan alamiah dan kemiskinan buatan ( natural and artifical poverty ), bahwa kemiskinan alamiah adalah kemiskinan yang timbul sebagai akibat sumber-sumber daya yang langka jumlahnya dan atau karena tingkat perkembangan teknologi yang sangat rendah. dalam hal ini kemiskinan terjadi karena adanya faktor-faktor alamiah yang menjadi penyebabnya, buakn dalam kondisi yang menggambarkan adanya lapisan masyarakat menjadi miskin di satu pihak, sementara di pihak lapisan lain berada pada tingkat yang jauh lebih baik.
Dipihak lain, kemiskinanbuatan terjadi karena kelembagaan-kelembagaan yang ada mekemiskinanmbuat anggota atau kelompok masyarakat tidak menguasai sarana ekonomi dan fasilitas-fasilitas secara merata. Dengan demikian sebagian anggota masyarakat tetap miskin walaupun sebenarnya total produksi yang di hasilkan oleh masyarakat tersebut bila dibagi rata dapat membebaskan semua anggota masyarakat dari kemiskinan.

C. Penanganan Masalah Berbasis Masyarakat:

1. Mengembangkan Sistem Sosial Yang Responsif
Teuku Jacob (2003) tentang penyakit masyarakat. Lebih enarik lagi karena dalam tulisannya tersebut juga disinggung kembali munculnya dalam wacana tentang nama sosiatri adalah ilmu penyembuhan masyarakat, pengobatan penyakit sosial, seperti pediarti, geriarti dan psikiarti memulihkan berturut-turut penyakita anak, orang tua dan jiwa. Masyarakat dapat melakukan upaya perbaikkan, penyembuhan dam penanganan masalah sosial secara mandiri melalui bekerjanya mekanisme dalam sistem sosialnya. Dalam hal ini sistem sosial dapat dianggap sebagai produk dari proses yang terjadi dalam sistem sosial yang melibatkan berbagai komponennya. Dengan perbaikkan mekanisme dan sistem sosialnya akan menghasilkan output yang lebih sesuai harapan dan bukan lagi kondisi masalah sosial.
Pemahaman dan identifikasi tentang kondisi masalah sosial yang terjadi akan menjadi umpan balik yang merupakan referensi untuk menentukan dimensi dan komponen apa yang harus diperbaiki. Dalam masyarakat yang masalah sosialnya sudah mengalami ut struktur dan institusi sosialnya.
Apabila dalam kehidupan masyarakat ditemukan suatu kondisi dimana banyak nilai dan norma dilanggar sehingga keberaturan dan integrasi sosial terganggu, maka sistem yang baik akan melihatnya sebagai kegagalan mekanisse sosialisasi nilai dan kontrol sosialnya. Hal ini kemuadian akan diserap dan dijadikan uman balik untuk memperbaiki mekanisme yang ada secara melekat.

7

2. Pemanfaatan Modal Sosial
Kewenangan masyarakat untuk melakukan upaya penanganan masalah sosial tidak akan efektif apabila masyarakat tidak mempunyai kapasitas guna melakukanny. Dari pengamatan tersebut, kehidupan dalam keseharian ternyata masyarakat telah banyak melakukan upaya penanganan masalah sosial ini. Berbagai pola penanganan mereka peroleh melalui proses belajar sosial yang berlkangsung dalam dinamika interaksi dan relasi sosialnya. Pada umumnya masyarakat mampu melakukan hal-hal seperti itu karena dalam masyarakat sendiri tersimpan modal fisik dan finansial dapat digunakan sebagai energi penggerak tindakan bersama termasuk dalam menangani masalah sosial.
3. Pemanfaatan Institusi Sosial :
a. Organisasi Masyarakat
Secara garis besar organisasi yang melakukan usaha kesejahteraan sosial yang berasal dari masyarakat ini dapat dibedakan menjadi tiga: institusi masyarakat lokal, organisasi yang bergerak atas dasar motivasi filantropi dan lembaga swadaya masyarakat. ketiganya merupakan organisasi sosial nonpemerintahan karena tumbuh dari dalam dan atasa prakarsa masyarakat sendiri. Disamping itu juga merupakan organisasi sosial di luar sektor swsta atau dunia usaha, oleh karna pada dasarnya bersifat non-profit. Dengan demikina, sebetulnya ketiganya merupakan organisasi sosial yang melakukan fungsi pelayanan sosial dengan prinsip dari, oleh dan untuk masyarakat, dengan mengaktualisasikan potensi dan energi sosial masyarakat.
Organisasi masyarakat yang bersofat lokal dapat tumbuh sebagai bentuk aktualisasi berbagai pranata sosial yang ada dan tidak jarang pula didasarkan pada pengalaman ajaran agama,dengan demikian lebih di dorong oleh motivasi reigius. Dijumpai juga institusi lokal yang menjalankan pelayanan sosial dalam hal pemenuhan kebutuhan air minum, air irigasi yang dapat pula berupa jaminan sosial seperti lumbung paceklik, perkumpulan kematian, pemeliharaan orang tua lewat keluarga termasuk keluarga ekstended., ikatan kekerabatan, ikatan patron klien, prinsip timbal balik dan solidaritas sosial. Sebagai organisasi yang berbasis pranata dalam masyarakat, institusi ini biasanya kuat eksistensinya termasuk pola kepemimpinannya dan dapat meningkat serta melibatkan mayoritas warga masyarakat dalam komunitas tertentu.
b. Organisasi Swasta
Sektor swasta sesuai sifatnya, pada umumnya adalah bidang usaha yang sangat memperhitungkan profit. Apabila dikaitkan dengan usaha kesejahteraan sosial, maka ditemukan organisasi swasta yang melakukan kegiatan atau usaha pelayanan sosial dalam orientasi profit. Sebagai contoh, bentuk perusahan asuransi baik yang memberikan jaminan hari tua, pendidikan anak, maupun jaminan kecelakaan atau musibah yang lain.

8
Sudah tentu sebagai bentuk perusahaan yang mencari untung, sasarannya tidak difokuskan kepada lapisan masyarakat marginal, melainkan pada masyarakat umum. Bukan berarti tidak ada peluang bagi organisasi swasta untuk melakukan dan mem masyarakatberikan pelayannan sosial yang tidak semata-mata berorientasi profit kepada lapisan masyarakat bawah.
www.google.com

c. Optimalisasi Kontribusi Dalam Pelayanan Sosial
Untuk mendorong kontribusi yang lebih besar berbagai organisasi sosial bagi perwujudan kesejahteraan sosial dan untuk mendorong aktualisasi potensi yang masih laten, dibutuhkan adanya iklim yang kondusif dalam kehidupan masyarakat pada umumnya. Iklim yang kondusif tersebut dapat terbangun melalui semakin besarnya orientasi masyarakat pada nilai kemanusiaan yang universal yang dapat diturunkan pada nilai filantropi, solidaritas sosial dan empati.
Walaupun iklim dalam masyarakat telah kondusif, semangat filantropi telah semakin tumbuh, akan tetapi agar semangat dan sikap tersebut teraktualisasi dalam bentuk tindakan , dibutuhkan stimulus. Berbagai bentuk peristiwa spektakuler yang mengakibatkan penderitaan banyak orang seperti bencana alam, merupakan stimulus yang mudah mengandung simpati dan tindakan filantropi. Dengan demikian dibutuhkan suatu tindakan untuk mensosialisasi berbagai bentuk masalah sosial dan juga pihak lain terutama media masa dengan memanfaatkan sumber daya dan jaringan informasi yang dimiliki dapat berperan dalam hal ini.
d. Kerjasama dan Jaringan
Dalam rangka optimalisasi kontribusi masing-masing dan mewujudka hubungan yang sinergis, perlu dijajagi berbagai kemungkinan kerja sama antar organisasi pelayanan sosial yand ada. Keberadaan semacam forum komunikasi cukup relevan dalam rangka membangun komitmen bersama, pertukaran informasi, dan melihat kemungkinan hubungan sinergs dan saling mengisi. Forum semacam ini juga dapat sebagai media bagi stakehoders untuk menjalani proses belajar sosial.

9
Melalui berbagai dialog dan interaksi antarsesama, masing-masing pihak dapat saling belajar untuk meningkatakan kualitas dan kuantitas kontribusinya bagi perwujudan kesejahteraan sosial. Media tersebut ak masyarakatan memebrikan banyak inspirasi, sehingga masing-masing pihak terdorong untuk melakukan suatu bentuk usaha pelayanan sosial yang sebelumnya tidak terpikirkan.
D. Upaya Penanganan Masalah
Apabila kemiskinan dilihat sebagai akibat dari cacat dan kelemahan individual, maka strategi yang digunakan untuk pemecahannya akan lebih di tekankan pada usaha untuk mengubah aspek manusia sebagai individu atau warga masyarakat. Dalam hal ini upaya pembangunan masyarakat akan lebih di titikberatkan pada peningkatan kualitas manusianya sehingga akan dapat berfungsi lebih efektif dalam upaya peningkatan taraf hidupnya. Dengan peningkatan kualitas ini akan memungkinkan peningkatan kemampuan dalam mengantisipasi berbagai peluang ekonomi yang muncul di samping peningkatan kemampuan dan produktivitas kerja.
Sementara itu, apabila kemiskinan dianggap merupakan akibat dari kelemahan struktur dan sistem, maka strategi penanganan kemiskinan lebih dititikberatkan pada perubahan sistem dan perubahan ini diharapkan akan dapat terwujud adanya distribusi penguasaan sumber daya yang lebih baik.
Hal yang sama juga berlaku bagi perbedaan pemahaman latar belakang kemiskinan melalui penjelasan fisk dan ekologi dab penjelasan dari segi ekonomi politik (physical and eccological explanation dan political economy explanation ). Demikian pula dalam hal perbedaan konsep kemiskinan alamiah dan kemiskinan buatan atau kemiskinan struktural. Kemiskinan alamiah pada umumnya diatasi dengan berbagai bentuk pembangunan prasarana fisik, pemasukan modal dan pengenalan teknologi baru. Sedangkan kemiskinan buatan atau kemiskinan struktural diatasi melalui berbagai perubahan struktural, perubahan kelembagaan dan perubahan dalam berbagai bentuk hubungan sosial ekonomi.
Dalam kaitannya dengan pembangunan masyarakat desa, Long (1977: 144) mengetengahkan adanya dua pendekatan utama, improvement approach dan transformation approach. Dalam penerapannya untuk masyarakat desa, khususnya masyarakat pertanian, improvement approach dimaksudkan sebagai usaha untuk memperbaiki secara berangsur-angsur cara kerja pertanian dengan jalan menggerakkan petani dari segi psikologis dan teknis guna meningkatkan produksi tanpa perubahan radikal dalam sistem sosial tradisional. Pendekatan ini tidak melakukan perubahanmendasar dalam sistem dan struktur sosial sehingga memungkinkan kesinambungan dan bertahannya institusi sosial dan sistem pemilikan tanah. Dalam gerak pelaksanaannya lebih menitikberatkan pada peningkatan motivasi petani, penguasaan keterampilan, cara kerja dan teknologi baru serta menyediakan berbagai fasilitas dan pelayanan yang dibutuhkan. Di bidang pertanian pendekatan ini pernah diimplementasikan secara luas dalam bentuk revolusi hijau, yang di Indonesia salah satunya diwujudkan dalam program Bimas dan Inmas.

10
Oleh sebab itu, permmasalahan yang kemudian tampil adalah kesenjangan antara proram-program pembangunan dengan kondisi, permasalahan dan kebutuhan nyata dalam masyarakat. Karena kesejangan tersebut, dapat dimengerti apabila banyak program yang dirancang dari atas dan bersifat seragam tidak menyentuh permasalahan warga masyarakat pada tingkat paling bawah ( grass root ). Lebih dari itu, pendekatan pembangunan semacam itu juga dianggap kurang mengundang partisipasi masyarakat dalam pelaksanaanya. Hal ini disebabkan karena masyarakat sekadar berfungsi sebagai konsumen program, dengan demikian merasa tidak memiliki program tersebut karena tidak ikut terlibat dalam proses perencanaannya. Apalagi jika program-program tersebut dianggap kurang relevan dengan permasalaha dan kebutuhannya.

www.google.com
Minimnya pendapatan memebuat mereka rela tinggal di pinggiran kali.

www.google.com
Kemiskinan adalah faktor utama banyaknya penderita gizi buruk.

11
www.google.com
Kesenjangan social antara si kaya dengan si miskin.

www.google.com
Kemiskinan membuat si miskin terpaksa melakukan tindakan criminal untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

12

…Daftar Pustaka…

Ö Soetomo . Masalah sosial dan Upaya pemecahannya. Pustaka Pelajar.
Ö www.google.com

13

VN:D [1.9.22_1171]
Rating: 2.7/10 (3 votes cast)
VN:F [1.9.22_1171]
Rating: +1 (from 1 vote)
Makalah sosiologi-politik Masalah Sosial Sebagai Inspirasi Perubahan (Kasus Kemiskinan) dan Upaya Pemecahannya, 2.7 out of 10 based on 3 ratings
Share

Post a Response

*
To prove you're a person (not a spam script), type the security word shown in the picture.
Anti-Spam Image