Pengertian Pariwisata, Kepariwisataan, dan Perjalanan Pariwisata

A. Pengertian Pariwisata, Kepariwisataan dan Perjalanan Wisata

Istilah pariwisata berasal dari bahasa Sansekerta yang terdiri dari suku kata “pari” berarti berkeliling atau bersama, dan suku kata “wisata” berarti perjalanan. Jadi secara pengertiannya pariwisata berarti perjalanan keliling dari suatu tempat ke tempat lain.
Kepariwisataan adalah merupakan kegiatan jasa yang memanfaatkan kekayaan alam dan lingkungan hidup yang khas, seperti : hasil budaya, peninggalan sejarah, pemandangan alam yang indah dan iklim yang nyaman.
Perjalanan wisata adalah perjalanan keliling yang memakan waktu lebih dari tiga hari, yang dilakukan sendiri maupun di atur oleh Biro Perjalanan Umum dengan acara meninjau beberapa kota atau tempat baik di dalam maupun di luar negeri.
Adapun wisatawan menurut definisi International Union of Travel Organization (IUOTO) adalah :
1. Visitor (pengunjung) : seseorang yang melakukan perjalanan ke suatu Negara yang bukan Negara tempat ia tinggal, karena suatu alasan yang bukan pekerjaannya sehari-hari.
2. Tourist (wisatawan) : pengunjung yang tinggal sementara di suatu tempat paling sedikit 24 jam di negara yang dikunjungi dengan motivasi perjalanannya adalah :
- Berhibur (bersenang-senang, liburan, kesehatan, studi, alasan keagamaan dan olah raga)
- Berdagang,, kunjungan keluarga, misi dan pertemuan-pertemuan.
3. Excursionist (pelancong) : pengunjung sementara di suatu negara tanpa menginap.

Jadi, wisatawan adalah setiap orang yang berpergian dari tempat tinggalnya untuk berkunjung ke tempat lain dengan menikmati perjalanan dan kunjungan itu.
Adapun motivasi perjalanan wisatawan dari zaman ke zaman :
1. Di jaman kuno motivasi perjalanan adalah :
a. Kebutuhan praktis, misalnya politik dan perdagangan.
b. Dambaan ingin tahu misalnya tentang adapt istiadat dan kebiasaan orang atau bangsa lain.
c. Dorongan keagamaan misalnya ziarah dan lain-lain.
2. Di abad pertengahan umumnya petugas negara, pedagang besar, peziarah dan mahasiswa.
3. Di zaman modern perjalanan wisata perorangan mula-mula untuk tujuan kesenangan.
4. Di masa kini karena kemajuan teknologi menjadikan faktor pendorong untuk pengembangan pariwisata karena :
a. Kecepatan bertamabah
b. Kapasitas pengangkutan lebih besar, menambah daya tampung
c. Biaya yang menjadi lebih rendah.
d. Pelayanan lebih baik dan lebih mudah
e. Menimbulkan rasa nyaman dan aman

Demikian maka kemajuan teknologi membawa suatu era baru dalam bidang kepariwisataan yang semakin tumbuh pesat sehingga dapat menjadikan suatu sumber pendapatan negara dan penghasil devisa suatu industri.
Jika kita ambil kesimpulan dari uraian di atas, maka motivasi wisatawan yang mendorong mereka untuk mengadakan perjalanan wisata yaitu :
a. Dorongan kebutuhan untuk berlibur dan ber-rekreasi
b. Dorongan kebutuhan pendidikan dan penelitian
c. Dorongan kebutuhan keagamaan
d. Dorongan kebutuhan kesehatan
e. Dorongan atas minat terhadap kebudayaan dan kesenian
f. Dorongan kepentingan hubungan keluarga
g. Dorongan kepentingan keamanan
h. Dorongan kepentingan politik

B. Biro Perjalanan Umum, Cabang Biro Perjalanan Umum dan Agen Perjalanan
Kepariwisataan sebagai suatu industri yang utama ialah pengangkutan. Pengangkutan meliputi pengurusan berpergian seseorang dari tempat kediamannya menuju ke daerah tujuan wisata, baik yang bersangkutan dengan dokumen perjalanan, urusan batal territorial suatu Negara maupun transportnya. Sektor kegiatan yang tercakup di dalamnya ialah perusahaan-perusahaan angkutan darat, laut maupun udara dan biro perjalanan. Industri yang kedua ialah akomodasi, dan yang ketiga yaitu segala sesuatu yang menarik wisatawan untuk berkunjung.
Peraturan pokok pengusahaan perusahaan perjalanan (travel agency) mula-mula diatur dalam Surat Keputusan Menteri Perhubungan No : SK.242/H1970 tanggal 5 Agustus 1970. Sesuai dengan sifat kegiatannya perusahaan perjalanan dibedakan menjadi dua yaitu :
1. Wholesaler adalah perusahaan perjalan yang menyusun rencana perjalan yang menyeluruh (travel package, tour) ataupun secara khusus yang diperjualkan kepada retail travel agent.
2. Retailer (retailer travel agent) adalah perusahaan perjalanan yang menjual tour atau melakukan perantaraan perjalanan langsung kepada konsumen/wisatawan.

Adapun bidang kegiatan perusahaan perjalanan (travel agency) ialah :
a. Menyelenggarakan penerangan dan promosi penjualan (sales promotion) kepariwisataan.
b. Menyelenggarakan asistensi perjalanan baik untuk perorangan maupun kelompok.
c. Menyelenggarakan keagenan perusahaan-perusahaan pengangkutan darat, laut dan udara, hotel, restaurant, hiburan dan tour operation.
d. Mengeluarkan tanda-tanda perjalanan (vouchers) untuk pengangkutan, hotel, restaurant, hiburan, tours, hunting, wildlife safari dan lain sebagainya.
e. Mengurus dokumen perjalanan dan alat-alat pembayaran untuk kepentingan perjalanan.
f. Menyelenggarakan angkutan wisata untuk keperluan sightseeing, tours dan transfers.
g. Menyelenggarakan guiding dan tour conducting.
h. Menyelenggarakan mailing service atas barang-barang milik atau pembelian wisatawan dan menyelenggarakan cargo sales.
i. Menyelenggarakan valuta asing.

Ketentuan pelaksanaan Surat Keputusan Menteri Perhubungan No : SK. 242/H1970 tersebut di atas dituangkan dalam Surat Keputusan Direktur Jenderal Pariwisata No : 13/Kpts/1170-Par tanggal 24 November 1970. Akan tetapi karena kesulitan teknis pelaksanaan dari Surat Keputusan Menteri Perhubungan pembagian kegiatan usaha perusahaan perjalanan menjadi wholesaler dan retailer tidak dapat dijalankan sebagaimana mestinya.
Akhirnya dikeluarkan lagi Surat Keputusan Menteri Perhubungan No : PM.9/PW.104/Phb.77 tanggal 22 Desember 1977 yang isinya mencabut Surat Keputusan Menteri Perhubungan No : SK 242/H/1970 tersebut dan selanjutnya menetapkan sebagai berikut :
a. Biro Perjalanan Umum adalah perusahaan yang melakukan kegiatan paket wisata dan agen perjalanan.
b. Agen Perjalanan adalah perusahaan yang melakukan kegiatan penjualan ticket/karcis sarana angkutan dan lain-lain serta pemesanan sarana wisata.
c. Cabang Biro Perjalanan Umum adalah satuan-satuan usaha dari suatu Biro Perjalanan Umum yang berkedudukan di tempat yang sama atau di tempat lain dan yang memberikan pelayanan sehubungan dengan kegiatan-kegiatan Biro Perjalanan Umum.

Adapun kegiatan-kegiatan usaha tercantum dalam Bab II Pasal 2 sebagai berikut :
1. Biro Perjalanan Umum melakukan kegiatan-kegiatan sebagai berikut :
a. Menyusun dan menjual paket wisata luar negeri kepada umum atau atas permintaan.
b. Menyelenggarakan dan menjual pelayaran wisata (cruise).
c. Menyusun dan menjual paket wisata dalam negeri kepada umum atau atas permintaan.
d. Menyelenggarakan pemanduan wisata (guiding dan tour conducting)
e. Menyediakan fasilitas sewa mobil untuk wisatawan.
f. Menjual ticket/karcis sarana angkutan dan lain-lain.
g. Mengadakan pemesanan sarana wisata.
h. Mengurus dokumen-dokumen perjalanan sesuai dengan peraturan-peraturan yang berlaku.
2. Agen Perjalanan melakukan kegiatan-kegiatan sebagai berikut :
a. Menjual ticket/karcis sarana angkutan dan lain-lain.
b. Mengadakan pemesanan sarana wisata.
c. Mengurus dokumen-dokumen perjalanan sesuai dengan peraturan-peraturan yang berlaku.

VN:D [1.9.22_1171]
Rating: 9.5/10 (2 votes cast)
VN:D [1.9.22_1171]
Rating: +1 (from 1 vote)
Pengertian Pariwisata, Kepariwisataan, dan Perjalanan Pariwisata, 9.5 out of 10 based on 2 ratings
Share

There Is 1 Response So Far. »

  1. tulisan Saudara sangat bagus sekali, saya ingin menjadikan referensi dalam peneltiannya saya
    salam saya Tour leader :Man equator

    VA:F [1.9.22_1171]
    Rating: 0.0/5 (0 votes cast)
    VA:F [1.9.22_1171]
    Rating: 0 (from 0 votes)

Post a Response

*
To prove you're a person (not a spam script), type the security word shown in the picture.
Anti-Spam Image