Kreteria Manager Proyek yang Baik

Kualitas apa yang paling penting bagi seorang pemimpin proyek menjadi efektif? Selama beberapa tahun terakhir, orang-orang di ESI Internasional, pemimpin dunia dalam Pelatihan Manajemen Proyek, selalu melihat ke apa yang membuat pemimpin proyek yang efektif. Dengan kesempatan unik untuk menanyakan beberapa pemimpin proyek yang paling berbakat di dunia pada ESI Kepemimpinan Proyek kursus mereka telah berhasil mengumpulkan penghitungan berjalan tentang respon mereka. Di bawah ini adalah 10 besar dalam urutan peringkat sesuai dengan frekuensi yang terdaftar.

Menginspirasi Visi Bersama

Seorang pemimpin proyek yang efektif sering digambarkan sebagai memiliki visi ke mana harus pergi dan kemampuan untuk mengartikulasikan itu. Visioner berkembang pada perubahan dan mampu menarik batas baru. Hal ini pernah mengatakan bahwa pemimpin adalah seseorang yang “mengangkat kita, memberi kita alasan untuk berada dan memberikan visi dan semangat untuk berubah.” Pemimpin visioner memungkinkan orang untuk merasa bahwa mereka memiliki kepentingan nyata dalam proyek tersebut. Mereka memberdayakan masyarakat untuk mengalami visi sendiri. Menurut Bennis “Mereka menawarkan kesempatan orang untuk membuat visi mereka sendiri, untuk mengeksplorasi apa visi akan berarti untuk pekerjaan dan kehidupan mereka, dan untuk membayangkan masa depan mereka sebagai bagian dari visi untuk organisasi.” (Bennis, 1997)

Baik Communicator

Kemampuan untuk berkomunikasi dengan orang di semua tingkatan hampir selalu disebut sebagai keterampilan kedua paling penting oleh manajer proyek dan anggota tim. Kepemimpinan proyek panggilan untuk komunikasi yang jelas tentang tujuan, tanggung jawab, kinerja, harapan dan umpan balik.

Ada banyak nilai ditempatkan pada keterbukaan dan keterusterangan. Pemimpin proyek juga link tim untuk organisasi yang lebih besar. Pemimpin harus memiliki kemampuan untuk secara efektif bernegosiasi dan menggunakan persuasi bila diperlukan untuk memastikan keberhasilan tim dan proyek. Melalui komunikasi yang efektif, pemimpin proyek mendukung prestasi individu dan tim dengan membuat pedoman yang jelas untuk mencapai hasil dan untuk meningkatkan kemajuan karir anggota tim.

Integritas

Salah satu hal paling penting pemimpin proyek harus diingat adalah bahwa tindakannya, dan bukan kata-kata, mengatur modus operandi bagi tim. Kepemimpinan yang baik menuntut komitmen untuk, dan demonstrasi, praktek etika. Menciptakan standar perilaku etis bagi diri sendiri dan hidup dengan standar-standar, serta penghargaan mereka yang memberikan contoh praktek-praktek ini, yang tanggung jawab pemimpin proyek. Kepemimpinan dimotivasi oleh kepentingan diri sendiri tidak melayani kesejahteraan tim. Kepemimpinan berdasarkan integritas mewakili tidak kurang dari satu set nilai-nilai saham orang lain, perilaku yang konsisten dengan nilai-nilai kejujuran dan dedikasi untuk dengan anggota sendiri dan tim. Dengan kata lain pemimpin “berjalan pembicaraan” dan dalam proses mendapatkan kepercayaan.

Antusiasme

Polos dan sederhana, kita tidak suka pemimpin yang negatif – mereka membawa kita ke bawah. Kami ingin pemimpin dengan antusias, dengan bouncing pada langkah mereka, dengan sikap bisa-do. Kami ingin percaya bahwa kita adalah bagian dari sebuah perjalanan yang menyegarkan – kami ingin merasa hidup. Kita cenderung mengikuti orang-orang dengan sikap bisa-melakukan, bukan mereka yang memberi kita 200 alasan mengapa sesuatu tidak dapat dilakukan. Antusias para pemimpin berkomitmen untuk tujuan mereka dan mengekspresikan komitmen ini melalui optimisme. Kepemimpinan muncul sebagai seseorang menyatakan komitmen percaya diri seperti itu untuk sebuah proyek yang lain ingin berbagi harapan optimis nya. Antusiasme itu menular dan pemimpin yang efektif tahu itu.

Empati

Apa perbedaan antara empati dan simpati? Meskipun kata-kata yang mirip, mereka, pada kenyataannya, saling eksklusif. Menurut Norman Paulus, dalam simpati subjek terutama diserap dalam perasaan sendiri karena mereka diproyeksikan ke objek dan memiliki sedikit perhatian untuk realitas dan validitas pengalaman khusus objek. Empati, di sisi lain, mensyaratkan adanya objek sebagai individu yang terpisah, berhak atas perasaan sendiri, ide dan sejarah emosional (Paul, 1970). Sebagai salah satu siswa begitu fasih mengatakan, “Ini bagus ketika pemimpin proyek mengakui bahwa kita semua memiliki kehidupan di luar pekerjaan.”

Kompetensi

Secara sederhana, untuk mendaftar dalam penyebab lain, kita harus percaya bahwa orang yang tahu apa yang dia lakukan. Kompetensi kepemimpinan tidak selalu namun mengacu pada kemampuan teknis pemimpin proyek dalam teknologi inti dari bisnis. Sebagai manajemen proyek terus diakui sebagai lapangan itu sendiri, pemimpin proyek akan dipilih berdasarkan kemampuan mereka untuk sukses memimpin orang lain bukan pada keahlian teknis, seperti di masa lalu. Memiliki track record yang menang adalah cara paling pasti untuk dianggap kompeten. Keahlian dalam keterampilan kepemimpinan adalah dimensi lain dalam kompetensi. Kemampuan untuk menantang, menginspirasi, aktifkan, model dan mendorong harus ditunjukkan jika pemimpin ingin dilihat sebagai mampu dan kompeten.

Kemampuan untuk Mendelegasikan Tugas

Kepercayaan adalah elemen penting dalam hubungan seorang pemimpin proyek dan timnya. Anda menunjukkan kepercayaan Anda pada orang lain melalui tindakan Anda – seberapa banyak Anda memeriksa dan mengontrol pekerjaan mereka, seberapa banyak Anda mendelegasikan dan seberapa banyak Anda memungkinkan orang untuk berpartisipasi. Individu yang tidak dapat mempercayai orang lain sering kali gagal sebagai pemimpin dan selamanya tetap sedikit lebih bahwa mikro-manajer, atau akhirnya melakukan semua pekerjaan sendiri. Sebagai salah satu proyek mahasiswa manajemen mengatakan, “Pemimpin yang baik adalah sedikit malas.” Perspektif yang menarik!

Keren Under Pressure

Dalam dunia yang sempurna, proyek akan dikirimkan tepat waktu, di bawah anggaran dan tanpa masalah atau hambatan utama untuk diatasi. Tapi kita tidak hidup di dunia yang sempurna – proyek mengalami masalah. Seorang pemimpin dengan sikap yang kuat akan membawa masalah ini dengan tenang. Ketika pemimpin menghadapi stress berat, mereka menganggap hal itu menarik, mereka merasa bahwa mereka dapat mempengaruhi hasil dan mereka melihatnya sebagai sebuah kesempatan. “Keluar dari ketidakpastian dan kekacauan perubahan, pemimpin bangkit dan mengartikulasikan sebuah gambar baru masa depan yang menarik proyek bersama.” (Bennis 1997) Dan ingat – tidak pernah membiarkan mereka melihat Anda berkeringat.

Tim Membangun Keterampilan

Seorang pembangun tim terbaik dapat didefinisikan sebagai orang yang kuat yang memberikan substansi yang memegang tim bersama dalam tujuan yang sama menuju tujuan yang tepat. Agar sebuah tim untuk maju dari sekelompok orang asing ke unit kohesif tunggal, pemimpin harus memahami proses dan dinamika yang diperlukan untuk transformasi ini. Ia juga harus mengetahui gaya kepemimpinan yang sesuai untuk digunakan selama setiap tahap perkembangan tim. Pemimpin juga harus memiliki pemahaman tentang gaya tim pemain yang berbeda dan bagaimana untuk memanfaatkan masing-masing pada waktu yang tepat, untuk masalah yang dihadapi.

Pemecahan Masalah Keterampilan

Meskipun seorang pemimpin yang efektif dikatakan berbagi pemecahan masalah tanggung jawab dengan tim, kami berharap pemimpin proyek kami yang sangat baik untuk memiliki kemampuan memecahkan masalah sendiri. Mereka memiliki “segar, respon kreatif untuk di sini-dan-sekarang peluang,” dan kepedulian tidak banyak dengan bagaimana orang lain telah dilakukan mereka. (Kouzes 1987)

Referensi

  • Bennis, W., 1997. “Belajar untuk Memimpin,” Addison-Wesley, MA.
  • Kouzes, J. M: “Tantangan Kepemimpinan,” Jossey-Bass Publishers, CA.
  • Norman: Empati Parental. Parenthood, Little, Brown, NY.
  • www.projectsmart.co.uk/top-10-qualities-project-manager.html

Post a Response

*
To prove you're a person (not a spam script), type the security word shown in the picture.
Anti-Spam Image