Bab 2 Individu keluarga dan Masyarakat

A.    Pengertian Individu, Keluarga, dan Masyarakat
Individu
 merupakan unit terkecil pembentuk masyarakat, Dalam ilmu sosial, individu berarti juga bagian terkecil dari kelompok masyarakat yang tidak dapat dipisah lagi menjadi bagian yang lebih kecil.Sebagai contoh, suatu keluarga terdiri dari ayah, ibu, dan anak. Ayah merupakan individu dalam kelompok sosial tersebut, yang sudah tidak dapat dibagi lagi ke dalam satuan yang lebih kecil.
Pada dasarnya, setiap individu memiliki ciri-ciri yang berbeda.Individu yang saling bergabung akan membentuk kelompok atau masyarakat.Individu tersebut akan memiliki karakteristik yang sama dengan kelompok dimana dirinya bergabung.
Keluarga
Keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang terdiri atas kepala keluarga dan beberapa orang yang terkumpul dan tinggal di suatu tempat di bawah suatu atap dalam keadaan saling ketergantungan.
Menurut Salvicion dan Celis (1998) di dalam keluarga terdapat dua atau lebih dari dua pribadi yang tergabung karena hubungan darah, hubungan perkawinan atau pengangkatan, di hidupnya dalam satu rumah tangga, berinteraksi satu sama lain dan di dalam perannya masing-masing dan menciptakan serta mempertahankan suatu kebudayaan.
Peranan keluarga menggambarkan seperangkat perilaku antar pribadi, sifat, kegiatan yang berhubungan dengan pribadi dalam posisi dan situasi tertentu. Peranan pribadi dalam keluarga didasari oleh harapan dan pola perilaku dari keluarga, kelompok danmasyarakat. Berbagai peranan yang terdapat dalam keluarga adalah sebagai berikut:
Ayah sebagai suami dari istri dan anak-anak, berperan sebagai pencari nafkah, pendidik, pelindung dan pemberi rasa aman, sebagaikepala keluarga, sebagai anggota dari kelompok sosialnya serta sebagai anggota dari kelompok sosialnya serta sebagai anggota masyarakat dari lingkungannya. Sebagai istri dan ibu dari anak-anaknya, ibu mempunyai peranan untuk mengurus rumah tangga, sebagai pengasuh dan pendidik anak-anaknya, pelindung dan sebagai salah satu kelompok dari peranan sosialnya serta sebagai anggota masyarakat dari lingkungannya, disamping itu juga ibu dapat berperan sebagai pencari nafkah tambahan dalam keluarganya. Anak-anak melaksanakan peranan psikosial sesuai dengan tingkat perkembangannya baik fisik, mental, sosial, dan spiritual.
Fungsi yang dijalankan keluarga adalah:
1.      Fungsi Pendidikan dilihat dari bagaimana keluarga mendidik dan menyekolahkan anak untuk mempersiapkan kedewasaan dan masa depan anak.
2.      Fungsi Sosialisasi anak dilihat dari bagaimana keluarga mempersiapkan anak menjadi anggota masyarakat yang baik.
3.      Fungsi Perlindungan dilihat dari bagaimana keluarga melindungi anak sehingga anggota keluarga merasa terlindung dan merasa aman.
4.      Fungsi Perasaan dilihat dari bagaimana keluarga secara instuitif merasakan perasaan dan suasana anak dan anggota yang lain dalam berkomunikasi dan berinteraksi antar sesama anggota keluarga. Sehingga saling pengertian satu sama lain dalam menumbuhkan keharmonisan dalam keluarga.
5.      Fungsi Agama dilihat dari bagaimana keluarga memperkenalkan dan mengajak anak dan anggota keluarga lain melalui kepala keluarga menanamkan keyakinan yang mengatur kehidupan kini dan kehidupan lain setelah dunia.
6.      Fungsi Ekonomi dilihat dari bagaimana kepala keluarga mencari penghasilan, mengatur penghasilan sedemikian rupa sehingga dapat memenuhi rkebutuhan-kebutuhan keluarga.
7.      Fungsi Rekreatif dilihat dari bagaimana menciptakan suasana yang menyenangkan dalam keluarga, seperti acara nonton TV bersama, bercerita tentang pengalaman masing-masing, dan lainnya.
8.      Fungsi Biologis dilihat dari bagaimana keluarga meneruskan keturunan sebagai generasi selanjutnya.
9.      Memberikan kasih sayang, perhatian, dan rasa aman di antara keluarga, serta membina pendewasaan kepribadian anggota keluarga.
Masyarakat
Masyarakat (sebagai terjemahan istilah society) adalah sekelompok orang yang membentuk sebuah sistem semi tertutup (atau semi terbuka), dimana sebagian besar interaksi adalah antara individu-individu yang berada dalam kelompok tersebut. Kata “masyarakat” sendiri berakar dari kata dalam bahasa Arab, musyarak. Lebih abstraknya, sebuah masyarakat adalah suatu jaringan hubungan-hubungan antar entitas-entitas. Masyarakat adalah sebuah komunitas yang interdependen (saling tergantung satu sama lain). Umumnya, istilah masyarakat digunakan untuk mengacu sekelompok orang yang hidup bersama dalam satu komunitas yang teratur.
Menurut Syaikh Taqyuddin An-Nabhani, sekelompok manusia dapat dikatakan sebagai sebuah masyarakat apabila memiliki pemikiran, perasaan, serta sistem/aturan yang sama. Dengan kesamaan-kesamaan tersebut, manusia kemudian berinteraksi sesama mereka berdasarkan kemaslahatan.
Masyarakat sering diorganisasikan berdasarkan cara utamanya dalam bermata pencaharian. Pakar ilmu sosial mengidentifikasikan ada: masyarakat pemburu, masyarakat pastoral nomadis, masyarakat bercocoktanam, dan masyarakat agrikultural intensif, yang juga disebut masyarakat peradaban. Sebagian pakar menganggap masyarakat industri dan pasca-industri sebagai kelompok masyarakat yang terpisah dari masyarakat agrikultural tradisional.
Masyarakat dapat pula diorganisasikan berdasarkan struktur politiknya: berdasarkan urutan kompleksitas dan besar, terdapat masyarakat band, suku, chiefdom, dan masyarakat negara.
Kata society berasal dari bahasa latin, societas, yang berarti hubungan persahabatan dengan yang lain. Societas diturunkan dari kata socius yang berarti teman, sehingga arti society berhubungan erat dengan kata sosial. Secara implisit, kata society mengandung makna bahwa setiap anggotanya mempunyai perhatian dan kepentingan yang sama dalam mencapai tujuan bersama.
Manusia sebagai individu bukan berarti sebagai keseluruhan yang tidak dapat dibagi, melainkan sebagai kesatuan yang terbatas, yakni manusia perorangan, sebagaimana pengertian individu yang berasal dari bahasa latin, individuum yang artinya tak terbagi. Kita sering mendengar sebuah ungkapan bahwa manusia itu individualis. Artinya manusia itu hanya mementingkan diri sendiri dan tidak mau berbagi dengan yang lain. Kemudian, individu itu mengalami pertumbuhan menuju dewasa.
Faktor yang mempengaruhi perkembangan individu, yaitu: Aliran nativistik yang berpendapat bahwa perkembangan individu itu sebenarnya sangat ditentukan oleh faktor dari dalam yang berarti pembawaan sejak lahir, ini berarti faktor keturunan.      Aliran empirisme yang berpendapat behwa perkembangan individu itu adalah faktor lingkungan dan bukan faktor bawaan sejak lahir. Oleh karena itu, aliran empursme membantah aliran nativistik.
Berdasarkan pertentangan dua faktor tersebut, muncullah teori yang menengahinya, yaitu teori konvergensi. Menurut teori ini, yang menentukan perkembangan individu itu bukan hanya dari faktor bawaan sejak llahir dan lingkungan tetapi yang mempengaruhi itu adalah kedua-duanya dengan  melihat sejauh mana pengaruh salah satu dari keduanya yang lebih dominan.
Terdapat beragam istilah yang bisa dipergunakan untuk menyebut “keluarga”. Keluarga itu berarti ibu, bapak, dengan anak-anaknya atau seisi rumah, bisa juga disebut batih, yaitu orang seisi rumah yang menjadi tanggungan, dan dapat pula berarti kaum, yaitu sanak saudara serta kaum kerabat.
Definisi lain mengatakan bahwa keluarga alah suatu kelompok yang terdiri dari dua orang atau lebih yang direkat oleh ikatan darah, perkawinan, atau adopsi serta tinggal bersama.
Dalam Islam, asal-usul keluarga itu terbentuk dari perkawinan (laki-laki dan perempuan) dan kelahiran manusia (laki-laki dan perempuan) Q.S. An-Nisa ayat 1)     Adapun untuk mengetahui makna masyarakat dapat dilihat beberapa kriterianya, yaitu (1) kemampuan bertahan melebuhi masa hidup seorang individu, (2) rekrutmen seluruh atau sebagian anggota melalui reproduksi (3) keseetiaan pada suatu sistem tindakan utama bersama (4) adanya sistem tindakan utama yang bersifat “swasembada”.
B.     FUNGSI-FUNGSI KELUARGA
Fungsi adalah pekerjaan yang harus dilakukan dalam kehidupan keluarga. Fungsi keluarga adalah suatu pekerjaan atau tugas yang harus dilakukan di dalam atau di luar keluarga.
Fungsi keluarga terdiri dari fungsi biologis, fungsi pendidikan, fungsi keagamaan, fungsi perlindungan, fungsi sosialisasi anak, fungsi rekreatif dan fungsi ekonomis. Sementara itu, dalam tulisan Horton and Hurt, fungsi keluarga meliputi fungsi pengaturan seksual, fungsi reproduksi, fungsi sosialisasi, fungsi afeksi, fungsi penentuan status, fungsi perlindungan dan fungsi ekonomi. Diantara fungsi-fungsi tersebut, ada tiga pokok fungsi yang sulit diubah dan digantikan orang lain yaitu fungsi biologis, fungsi sosialisasi anak, dan fungsi afeksi. Fungsi lainnya yang telah bergeser dan diambil oleh lambaga masyarakat lain, yaitu  fungsi pendidikan, fungsi keagamaan, fungsi perlindungan, fungsi rekreatif, fungsi ekonomi, dan fungsi penentuan status.
Fungsi Biologis
Fungsi biologis itu berkaitan erat dengan pemenuhan kebutuhan seksual suami istri. Selain itu, fungsi biologis berkaitan erat dengan pemenuhan kebutuhan biologis berupa kebutuhan makan dan minum guna kelangsungan hidup anggota keluarga, perlindungan, kesehatan, dan sebagainya.
Fungsi Sosialisasi Anak
Fungsi sosialisasi ini menunjuk pada peranan keluarga dalam membentuk kepribadian anak. Melalui fungsi ini, kelurga berusaha mempersiapkan bekal selengkap-lengkapnya kepada anak-anak dengan memperkenalkan pola tingkah laku, sikap, keyakinan, cita-cita, dan nilai-nilai yang dianut oleh masyarakat serta mempelajari peranan yang diharapkan akan dijalankan mereka kelak.
Fungsi Afeksi
Fugnsi afeksi adalah salah satu kebutuhan dasar manusia yaitu kebutuhan kasih sayang atau rasa dicintai. Fungsi afeksi ini belum bisa dianbil alih oleh kelompok lain. Kecenderungan dewasa ini menunjukkan bahwa fungsi afeksi ini telah bergeser kepada orang lain. Konsekuwensinya adalah longgarnya nilai kontrol orang tua terhadap anak dan perbuatan anak yang melanggar etika akan ditoleransi.
Fungsi Edukatif
Keluarga merupakan guru pertama dalam mendidik manusia. Namun tanggung jawab keluarga untuk mendidik anaknya sebagian besar atau bahkan mungkin seluruhnya telah diambil oleh lembaga pendidikan formal maupun nonformal. Oleh karena itu akan muncul fungsi laten pendidikan terhadap anak, yaitu melemahnya pengawasan dari orang tua.
Fungsi Religius
Fungsi ini mendorong dikembangkannya keluarga dan seluruh anggotanya menjadi insan-insan agamis yang penuh iman dan takwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. Fungsii religius dalam keluarga merupakan salah satu indikator keluarga sebagaimana dusebutkan dalam UU No. 10 tahun 1992 dan PP No. 21 tahun 1994.
Fungsi Protetif
Keluarga merupakan tempat yang nyaman bagi para anggotanya. Fungsi ini bertujuan agar para anggota keluarga dapat terhindar dari hal-hal yang negatif. Dalam setiap masyarakat, keluarga memberikan perlindungan fisik, ekonomis, dan psikologis bagi seluruh anggotanya.
Fungsi Rekreatif
Fungsi ini bertujuan nutuk memberikan suasana yang segar dan gembira dalam lingkungan keluarga. Fungsi rekreatif ini adalah fungsi yang dijalankan oleh keluarga untuk melakukan hiburan.
Fungsi Ekonomis
Maksudnya para anggota keluarga bekerja menjalankan fungsi ekonominya dalam rangka mempertahankan hidupnya sebagai tim tangguh untuk menghidupi keluarganya.
Fungsi Penentuan Status
Dalam sebuah keluarga, seseorang menerima serangkaian status, baik ditentukan berdasarkan umur, urutan kelahiran dan sebagainya. Status/kedudukan ialah suatu peringkat atau posisi seseorang dalam suatu kelompok atau posisi kelompok dalam hubungannya dengan kelompok lainnya. Status tidak bisa dipisahkan dari peran. Peran adalah perilaku yang diharapkan dari seseorang yang mempunyai status. Adapun status dan peran itu terdiri atas dua macam, yaitu status dan peran yang ditentukan oleh masyarakat serta status dan peran yang diperjuangkan oleh usaha-usaha manusia.
Bentuk-bentuk Keluarga
Bentuk-bentuk keluarga sangat berbeda antara satu masyarakat dan masyarakat lainnya. Bentuk-bentuk di sini dilihat dari jumlah anggota keluarga, yaitu keluarga batih dan keluarga luas, dilihat dari sistem yang digunakan dalam pengaturan keluarga, yaitu keluarga pangkal (stem family) dan keluarga gabungan (joint family) dan dilihat dari segi status individu dalam keluarga, yaitu keluarga prokreasi dan keluarga orientasi.
Keluarga Batih (Nuclear Family)
Keluaraga batih ialah kelompok manusia yang terdiri dari ayah, ibu, dan anak-anaknya yang belum memisahkan diri membentuk keluarga sendiri.
Keluarga Luas (Extended Family)
Keluarga luas, yaitu keluarga yang terdiri dari semua orang yang berketurunan dari kakek, nenek yang sama termasuk keturunan masing-masing istri dan suami. Keluarga luas tentu saja memiliki keuntungan tersendiri. Pertama, keluarga luas banyak ditemukan di desa-desa dan bukan pada daerah-daerah industri. Kedua, keluarga luas mampu mengumpulkan modal ekonomi secara besar.
Keluarga Pangkal (Stem Family)
Keluarga pangkal, yaitu sejenis keluarga yang menggunakan sistem pewarisan kekayaan pada satu anak yang paling tua.
Keluarga Gabungan (joint Family)
 Keluarga gabungan, yaitu sabuah keluarga yang terdiri atas orang-orang yang berhak atas hasil milik keluarga.
Keluarga Prokreasi dan Keluarga Orientasi
Keluarga prokreasi adalah sebuah keluarga di mana individu merupakan orang tua. Ikatan perkawinan merupakan dasar bagi terbentuknya suatu keluarga baru (keluarga prokreasi) sebagai unit terkecil dalam masyarakat. Namun demikian, sebuah perkawinan tidak dengan sendirinya menjadi sarana bagi penerimaan anggota dalam keluarga asal (orientasi). Hubungan suami dan istri dengan keluarga orientasinya sangat erat dan kuat. Otonomi dalam mengatur keluarga kadang-kadang berbenturan dengan kepentingan keluarga orientasi, bahkan dalam batas-batas tertentu, keluarga orientasi bisa ikut campur dalam mengatur rumah tangga yang bisa mengakibatkan putusnya ikatan perkawinan.
C.    Hak dan Kewajiban Individu dalam Masyarakat
Hak di sini ialah suatu yang merupakan milik atau dapat dimiliki oleh seseorang sebagai manusia. Sedangkan kewajiban ialah hal-hal yang wajib dilakukan atau diadakan oleh salah seorang dari luar dirinya untuk memenuhi hak dari pihak lain.      Setidaknya, ada dua bentuk hak yang sangat mendasar, yang dapat dimiliki oleh individu, yaitu:
a)    Hak asasi yang bersifat natural, yaitu hak yang menyebabkan manusia memperoleh    kebebasan pada kurun waktu yang panjang.
b)   Hak-hak sipil (umum) adalah hak-hak yang diperlukan seseorang dalam kedudukannya     sebagai individu dalam suatu masyarakat.
Adapun kewajiban individu di dalam masyarakat adalah melaksanakan apa yang menjadi kewajibannya dengan cara menghormati hak-hak masyarakat.
D.    Modal Masyarakat
Dewasa ini, berkembang berbagai sebutan untuk model masyarakat, yaitu masyarakat madani dan civil society. Dalam perpekstif Islam, civil society atau masyarakat madani mengacu pada penciptaan peradaban. Kata al-din (agama), terkait dengan kata al-tamaddun (peradaban). Kedua kata menyatu dalam pengertian al-madinah yang arti harfiahnya adalah kota. Dengan demikian, masyarakat madani mengandung tiga unsur pokok, yaitu agama, peradaban, dan perkotaan. Di sini agama merupakan sumber, peradaban adalah prosesnya, dan masyarakaat kota adalah hasilnya.
Konsep masyarakat madani dalam Islam merujuk pada tumbuh dan berkembangnya masyarakat etis (ethical society) (Q.S. 3:110), yaitu masyarakat yang mempunyai kesadaran etis sehingga mempynyai tanggug jawab yangf tinggi terhadap berlakunya nillai-nilai peradaban yang bersumber dari ajaran agama.
Dalam merealisasikan wacana civil society diperlukan prasyarat yang menjadi nilai universal dalam penegakan civil society. Prasyarat ini tidak bisa dipisahkan satu sama lain atu hanya diambil satu saja, melainkan merupakan satu kesatuan yang integral yang menjadi dasa dan nilai bagi eksistensi civil society. Karakteristik tersebut ialah:
a.       Free public sphere, yaitu adanya ruang publik yang bebas sebagai media dalam      menyampaikan pendapat;
b. Demokratis, yaitu masyarakat memiliki kebebasan penuh untuk menjalankan aktivitas      kesehariannya tanpa mempertimbangkan suku, ras, dan agama;
c.       Toleran, yaitu menghormati dan menghargai aktivitas yang dilakukan oleh orang lain;
d.    Pluralisme, yaitu masyarakat memahami adanya keragaman (budaya, ras, dan agama)      disekitarnya untuk saling menghargai dan menerima kemajemukan itu dalam  kehidupan sehari-hari;
e.     Keadilan sosial, yaitu keseimbangan yang proporsional antara hak dan kewajiban      setiap warga negara yang mencakup seluruh aspek kehidupan.
Secara semantik, istlah masyarakat madani agak kurang tepat jika disepadankan  dengan istilah civil society. Meskipun kedua istilah tersebut secara parsial substantif  memiliki kesamaan dan keduanya sangat relevan sebagai bahan kajian dalam upaya mencari paradigma masyarakat baru, bila ditilik dari locus sejarah berkembangnya, kedua istilah tersebut secara paradigmatik berbeda.
Natural society bertitik tolak dari perpekstif masyarakat dimana orang-orang yang ada didalamnya masih bertabiat alamiah. Eksistensa masyarakat ditentukan oleh natural law yang sudah mengalami derifasi kultural sehingaa secara superficial, ciri-ciri keprimitifannya sudah hilang.
Di muka sudah dikatakan bahwa tidak adanya kesamaan persis antara civil society danganmasyarakat madani. Konsep tentang masayrakat madani – sudah tentu dalam perspektif Islam – lahir seiring saat muhammad melakukan hijrah dari Mekah ke Yatsrib.
E.     Hubungan Individu, Keluarga, dan Masyarakat
Individu barulah dikatakan sebagai individu apabila pola perilakunya yang khas dirinya itu diproyeksikan pada suatu lingkungan sosial yang disebut masyarakat. Kekhasan atau penyimpangan dari pola perilaku kolektif menjadikannya individu, menurut relasi dengan lingkungan sosialnya yang bersifat majenuk dan simultan. Relasinya bersifat kompleks dan menjadi sasaran bagi disiplin ilmu.
1.      Relasi Individu dengan Dirinya
Dalam diri seseorang terdapat tiga sistem kepribadian. Pertama, id atau es adalah wadah dalam jiwa seseorang, bereisi dorongan primitif dengan sifat temporer yang selalu menghendaki agar segera dapenuhi atau dilaksanakan demi kepuasan. Kedua, Ego bertugas melaksanakan dorongan-dorongan id, tidak bertentangan dengan kenyataan dan tuntutan dari superego. Ketiga, berisi kata hati atau conscience, berhubungan dengan lingkungan sosial, dan mempunyai nilai-nilai moral sehingga merupakan kontrol terhadap dorongan yang datang dari id.
2.      Relasi Individu dengan Keluarga
Individu memiliki hubungan erat dengan keluarga. Hubungan ini dapat dilandasi dengan nilai, norma, dan aturan yang melekat pada keluarga yang bersangkutan. Dan pada akhirnya individu memiliki hak dan kewajiban yang melekat pada dirinya dalam keluarga.
3.      Relasi Individu dengan Lembaga
Lembaga diartikan sebagai sekumpulan norma yang secara terus-menerus dilakukan oleh manusia karena norma-norma itumemberi keuntungan bagi mereka. Individu memiliki hubungan yang saling memengaruhi dengan lembaga yang di sekelilingnya. Oleh karena itulah, perubahan dalam suatu lembaga, menyebabkan perubahan dalam individu.
Tumbuhnya individu ke dalam lembaga-lembaga berlangsung melalui proses sosialisasi karena lembaga disadari mempunyai arti sebagai realitas yang objek tifyang dapat mengantarkan individu menjadi manusia yang mengerti hak dan kewajibannya.
4.      Relasi Individu dengan Komunitas
Dalam sosiologi, komunitas diartikan sebagai satuaan kebersamaan hidup sejumlah orang banyak yang memiliki ciri teritorialitas yang terbatas, keorganisasian tata kehidupan bersama dan berlakunya nilai-nilai dan orientasi nilai yang kolektif. Posisi dan peranan individu di dalam komunitas tidsak lagi bersifat langsung, sebab perilakunya sudah tertampung oleh keluarga dan kebudayaan yang mencakup dirinya. Sebaliknya pengaruh komunitas terhadap individu tersalur melalui keluarganya dengan melalui lembaga yang ada.
5.      Relasi Individu dengan Masyarakat
Masyarakat merupakan satuan lingkungan sosial yang bersifat makro. Relasi individu dengan masyarakat terletak dalam sikap saling menjunjung hak dan kewajiban manusia sebagai individu  dan manusia sebagai makhluk sosial.
Pendapat saya,
Individu, keluarga dan masyarakat saling berkaitan dan berketergantungan, berawal dari satu individu dengan individu lainnya bisa membentuk keluarga, dengan adanya masing-masing keluarga bisa membentuk masyarakat dengan cara interaksi social, inilah yang dinamakan ketergantungan dan saling mengikat.
Bagi saya adanya masyarakat di karenakan adanya banyak individu yang membentuk sebuah keluarga dan terjadinya interaksi social antara masing-masing keluarga sehingga di sebut dengan masyarakat.
Sumber
http://id.wikipedia.org/wiki/Individu
http://id.wikipedia.org/wiki/Keluarga
http://id.wikipedia.org/wiki/Masyarakat

Post a Response

*
To prove you're a person (not a spam script), type the security word shown in the picture.
Anti-Spam Image